Untuk Para Pencari Al Haq

Blog Anti Teroris, Menyajikan Bukti dan Fakta yang Nyata

  • بسم الله الرحمن الرحيم

    السلام عليكم و رحمت الله و بركاته Ahlan wa sahlan.. Alhamdulillah telah hadir blog Untuk Para Pencari Al Haq, Blog ini kami peruntukkan bagi mereka yang haus akan kebenaran, yang ingin mencari al haq ditengah badai fitnah yang menimpa kaum muslimin khususnya Salafiyyin. Mudah-mudahan kehadiran blog ini bisa menjadi salah satu media yang membantu bagi para pencari al haq. CARILAH AL HAQ DAN BILA ENGKAU TELAH MENDAPATINYA GENGGAMLAH KUAT-KUAT DAN JANGAN TERLEPAS KEMBALI... والسلام عليكم و رحمت الله و بركاته
  • Firman Allah Subhanahu Wa Ta’ala:

    وَيَوْمَ يَعَضُّ الظَّالِمُ عَلَى يَدَيْهِ يَقُولُ يَالَيْتَنِي اتَّخَذْتُ مَعَ الرَّسُولِ سَبِيلاً. يَاوَيْلَتَى لَيْتَنِي لَمْ أَتَّخِذْ فُلَانًا خَلِيلاً. لَقَدْ أَضَلَّنِي عَنِ الذِّكْرِ بَعْدَ إِذْ جَاءَنِي وَكَانَ الشَّيْطَانُ لِلْإِنْسَانِ خَذُولًا “Dan ingatlah hari ketika itu orang yang zalim menggigit dua tangannya, seraya berkata, ‘Aduhai kiranya dulu aku mengambil jalan bersama-sama Rasul. Kecelakaan besarlah bagiku, andai kiranya dulu aku tidak menjadikan si Fulan itu teman akrabku. Sungguh ia telah menyesatkan aku dari Al-Qur`an ketika Al-Qur`an itu telah datang kepadaku.’ Dan adalah setan itu tidak mau menolong manusia.” (Al-Furqan: 27-29)
  • Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda:

    الرَّجُلُ عَلَى دِيْنِ خَلِيْلِهِ، فَلْيَنْظُرْ أَحَدُكُمْ مَنْ يُخَالِلُ “Seseorang itu menurut agama teman dekat/sahabatnya, maka hendaklah salah seorang dari kalian melihat dengan siapa ia bersahabat/berteman.” (HR. Abu Dawud dan At-Tirmidzi. Dishahihkan Asy-Syaikh Al-Albani dalam Ash-Shahihah no. 927)
  • Kategori

  • Arsip

  • KALENDER

    Oktober 2013
    S S R K J S M
    « Sep   Nov »
     123456
    78910111213
    14151617181920
    21222324252627
    28293031  
  • Radio Islam Indonesia

  • Komentar Terakhir

    fitrah di Soal Tazkiyah & Wasiat Ber…
    Admin IlmuSyari.com di Daurah Nasional “asy-Syari’ah”…
    abdurrahman abu hilm… di Khutbah Jum'at Syaikh Han…
    abdur di Jihad Yaman, Antara Tingkah Pe…
    Muhsin al Jakarty di Syaikh Hani Mengirimkan Gambar…
    muhammad thoifur di (RAFIDHAH &) "MASYAYI…
  • Flag Counter

    free counters
  • IP
  • Pengunjung Ke

    • 921,723 hits

Hadiah Manhaj Teruntuk Aktivis Yang Alergi (& Penggembos) Manhaj (2)

Posted by tukpencarialhaq pada Oktober 20, 2013


Bismillahirrohmanirrohim. o

bolehkah seorang pemula membaca kitab rudud

Bolehkah Para Pemula Membaca Kitab-Kitab Manhaj Yang Berisi Bantahan Terhadap Ahlul Ahwa wal Bida’ ?

Syaikh al-‘Allamah Zaid bin Muhammad bin Hadi al-Madkhali hafizhahullah pernah ditanya;

Penanya dari Emirat berkata,
“Wahai Syaikh, apa nasihat Anda terhadap orang-orang yang baru saja belajar agama, yang menyibukkan dirinya dengan membaca keterangan para ulama yang berisi bantahan-bantahan dan pernyataan-pernyataan (tentang masalah manhaj), padahal dia sendiri belum begitu memahami (agama) bahkan masalah fikih thaharah ataupun (ilmu penting) yang lainnya?”

Jawaban:

Nasihatku untuknya adalah hendaknya dia tafaqquh fiddin (mendalami ilmu agama), baik dalam perkara akidah, syiar-syiar ta’abbudiyah, akhlak, dan manhaj yang dia berjalan di atasnya.

Di antara bentuk tafaqquh dalam hal manhaj ini adalah (dengan membaca) kitab-kitab rudud (bantahan) terhadap ahlil ahwa’ (pengikut hawa nafsu) dan ahli bid’ah yang telah ditulis oleh para ulama salafush shalih dan ulama yang mengikuti jejak mereka. Dan betapa banyaknya mereka (ahlil ahwa wal bida’) di setiap zaman dan setiap tempat.

Tidak boleh bagi seorang pun beralasan dengan minimnya ilmu dalam masalah thaharah dan shalat, untuk menghalangi manusia dari mendengarkan, menuliskan, mengambil faidah dari kitab-kitab rudud, serta membacanya.

Agama ini telah sempurna. Jadi sebagaimana wajib bagi kita untuk tafaqquh fiddin dalam masalah akidah dan syiar-syiar ta’abbudiyah, demikian pula (wajib bagi kita) untuk mempelajari manhaj amaliah dan sunnah, agar kita dapat mengamalkannya dan agar kita dapat mengenali lawan dari sunnah –sehingga kita mampu menghindarinya– yaitu kebid’ahan. Inilah yang semestinya dilakukan.

Jadi, tidak boleh seorang pun mengatakan kepada manusia, “Tinggalkanlah bantahan-bantahan ini, tinggalkanlah ini dan itu, dan hendaknya kalian itu begini!”
Orang ini telah berbicara tanpa ilmu. Karena orang yang tidak mengerti kejelekan, akan terjerumus ke dalamnya. Sementara rudud (bantahan-bantahan) itu menerangkan jalan kebaikan (dan memisahkannya) dari berbagai jalan keburukan.

Maka hendaknya seorang pemula (di dalam belajar ilmu agama) itu mendengarkan kaset, membaca kitab, dan mendengarkan dari seorang yang ‘alim di dalam seluruh urusan agama, baik dalam masalah akidah, syariat, sunnah, atau pun manhaj.

Kita tidak akan mengetahui ashabul bida’ dari zaman sahabat sampai zaman kita ini kecuali dengan perantaraan kitab-kitab rudud terhadap mereka. Kalau sekiranya tidak ada kitab-kitab rudud di suatu zaman dan tempat, manusia tidak akan mengetahui siapa ahli bid’ah itu, dan tidak akan mampu untuk memperingatkan manusia dari ahli bid’ah.

Dan menjadi kewajiban bagi para ahli rudud itu untuk mengambil perjanjian dengan Allah untuk tidak berbicara kecuali yang benar. Mereka tidak boleh menuduh seseorang yang mereka tidak memiliki bukti dan pengetahuan atasnya, baik itu melalui tulisan, kaset, atau pun kitab yang dikarangnya. Inilah metode rudud (yang benar). Tanpa bukti-bukti ini, tidak boleh bagi seorang pun untuk membantah hanya berdasarkan prasangka dan tuduhan tanpa kenyataan. Demikianlah.

http://www.sahab.net/forums/? showtopic=134687

situs resmi asy-Syaikh Zaid;

http://www.njza.net/ MultimediaDetails_ar.aspx? ID=930&size=2h&ext=.ra

Di terjemah
oleh Ustadz Abu Umar Fuyuz Yaman

Forward dari whatsapp salafyindonesia

سئل الشيخ العلامة زيد بن محمد بن هادي المدخلي حفظه الله:
سائل من الإمارات يقول: ما نصيحتكم يا شيخ لمن شغل نفسه من المبتدئين بما بيّن العلماء من الردود والأقوال ولا يعرف حتى فقه الطهارة وغيرها ؟
الجواب:
نصيحتي له أن يتفقَّه في الدين، في عقيدته وفي الشعائر التعبُّدية، وفي سلوكه وفي منهجه الذي يسير عليه، ومن ذلك كتب الردود التي رد بها السلف الصالح و أتباعهم على أهل الأهواء و البدع و ما أكثرها في كل زمان و مكان.
فلا يجوز لأحد أن يتذرَّع بقلة الفقه في الطهارة أو الصلاة يتذرع بذلك ليُحرِم الناس من سماع كتب الردود و كتابتها و الإستفادة منها وقراءتها، وإنما الدين كامل فكما يجب أن نتفقه في العقيدة وفي الشعائر التعبدية نتفقَّه كذلك في المنهج العملي وفي السُّنة لنعمل بها و نتعرف على ضدها لنجتنبه و هي البدعة. فهذا هو الذي ينبغي أن يكون،
فلا يجوز لأحد أن يقول للناس اتركوا هذه الردود واتركوا كذا وكذا وعليكم بكذا، هذا بدون علم يقول، لأنه إن لم يعرف الشر وقع فيه، والردود تبيِّن طريق الخير من طرق الشر، فيسمع الشريط ويقرأ الكتاب ويسمع من العالم في جميع مراتب الدين: عقيدة وشريعة، سُنَّة ومنهج.
و ما عُرف لنا أصحاب البدع من قديم الزمان من عهد الصحابة إلى يومنا هذا إلا بواسطة كتب الردود عليهم. فلو لم توجد كتب الردود في الأزمنة و الأمكنة ما عَرَفَ الناس أهل البدع و لا استطاعوا أن يُحذِّروا من مبتدع. و على أهل الردود عليهم عهد الله و ميثاقه أن لا يقولوا إلا الحق، و لا يتهموا مَنْ ليس لهم عليه بينة و معرفة من كتابته أو مطوياته أو شريطه أو كتابه المؤلَّف. هذي طريقة الردود، وبدون ذلك لا يجوز لأحد أن يرد على سبيل الظن والاتهام بدون حقيقة. نعم
الموقع الرسمي لفضيلة الشيخ زيد بن محمد بن هادي المدخلي
http://www.njza.net

.

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s