Untuk Para Pencari Al Haq

Blog Anti Teroris, Menyajikan Bukti dan Fakta yang Nyata

  • بسم الله الرحمن الرحيم

    السلام عليكم و رحمت الله و بركاته Ahlan wa sahlan.. Alhamdulillah telah hadir blog Untuk Para Pencari Al Haq, Blog ini kami peruntukkan bagi mereka yang haus akan kebenaran, yang ingin mencari al haq ditengah badai fitnah yang menimpa kaum muslimin khususnya Salafiyyin. Mudah-mudahan kehadiran blog ini bisa menjadi salah satu media yang membantu bagi para pencari al haq. CARILAH AL HAQ DAN BILA ENGKAU TELAH MENDAPATINYA GENGGAMLAH KUAT-KUAT DAN JANGAN TERLEPAS KEMBALI... والسلام عليكم و رحمت الله و بركاته
  • Firman Allah Subhanahu Wa Ta’ala:

    وَيَوْمَ يَعَضُّ الظَّالِمُ عَلَى يَدَيْهِ يَقُولُ يَالَيْتَنِي اتَّخَذْتُ مَعَ الرَّسُولِ سَبِيلاً. يَاوَيْلَتَى لَيْتَنِي لَمْ أَتَّخِذْ فُلَانًا خَلِيلاً. لَقَدْ أَضَلَّنِي عَنِ الذِّكْرِ بَعْدَ إِذْ جَاءَنِي وَكَانَ الشَّيْطَانُ لِلْإِنْسَانِ خَذُولًا “Dan ingatlah hari ketika itu orang yang zalim menggigit dua tangannya, seraya berkata, ‘Aduhai kiranya dulu aku mengambil jalan bersama-sama Rasul. Kecelakaan besarlah bagiku, andai kiranya dulu aku tidak menjadikan si Fulan itu teman akrabku. Sungguh ia telah menyesatkan aku dari Al-Qur`an ketika Al-Qur`an itu telah datang kepadaku.’ Dan adalah setan itu tidak mau menolong manusia.” (Al-Furqan: 27-29)
  • Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda:

    الرَّجُلُ عَلَى دِيْنِ خَلِيْلِهِ، فَلْيَنْظُرْ أَحَدُكُمْ مَنْ يُخَالِلُ “Seseorang itu menurut agama teman dekat/sahabatnya, maka hendaklah salah seorang dari kalian melihat dengan siapa ia bersahabat/berteman.” (HR. Abu Dawud dan At-Tirmidzi. Dishahihkan Asy-Syaikh Al-Albani dalam Ash-Shahihah no. 927)
  • Kategori

  • Arsip

  • KALENDER

    November 2013
    S S R K J S M
    « Okt   Des »
     123
    45678910
    11121314151617
    18192021222324
    252627282930  
  • Radio Islam Indonesia

  • Komentar Terakhir

    fitrah di Soal Tazkiyah & Wasiat Ber…
    Admin IlmuSyari.com di Daurah Nasional “asy-Syari’ah”…
    abdurrahman abu hilm… di Khutbah Jum'at Syaikh Han…
    abdur di Jihad Yaman, Antara Tingkah Pe…
    Muhsin al Jakarty di Syaikh Hani Mengirimkan Gambar…
    muhammad thoifur di (RAFIDHAH &) "MASYAYI…
  • Flag Counter

    free counters
  • IP
  • Pengunjung Ke

    • 916,469 hits

Parodi Rodja Bag.16: Ulama Tidak Ma’ruf Menghancurleburkan Taring-Taring Muwazanah Sururiyah Ikhwaniyah Syaikh Firanda Yang Terkenal

Posted by tukpencarialhaq pada November 14, 2013


Bismillahirrohmanirrohim. o

ulama tdk maruf menghancurkan taring2 muwazanah sururiyyah

(Bantahan Ahlul Bathil Terhadap Ahlul Bathil Lainnya Tidak Berarti Mereka Di Atas Kebenaran)

 

Telah sejak awal edisi Parodi Rodja, bukti-bukti kejahatan dan permusuhan Firanda terhadap ulama Ahlussunnah yang gigih dalam menghadang kejahatan hizbiyyun Halabiyun telah kita tampilkan yakni dengan triknya dalam mengunder-estimatekan para ulama yang dia incar sebagai ulamanya Jama’ah Tahdzir dan sebagai orang-orang yang tidak ma’ruf/terkenal.

upaya firanda meyakinkan pembaca

Gambar 1. Screenshot trik Firanda dalam melecehkan ulama Ahlussunnah yang terkenal kegigihan nya dalam membela dan membentengi umat dari bahaya hizbiyyah

Dan sungguh cara Halabiyun ini dalam memperlakukan para ulama yang memiliki ketegasan sikap terhadap Hizbiyun serupa dengan Halabiyun lainnya, sebagaimana ucapan Abdullah Taslim:

Pada waktu itu malam hari, Ustadz Muhammad Nur Ihsan yang dari Riau beliau yang pertama kali dihubungi oleh syaikh Abdullah al Bukhari yang beliau adalah salah seorang Masyaikh Ahlussunnah di Madinah yang mengajar di Jami’ah Islamiyah, seorang doktor yang ana beritahukan kepada antum bahwa rata-rata masyaikh yang datang kesini yang dibawa ikhwan-ikhwan kita yang mendatangkan di sini rata-rata kalau di Madinah  mereka termasuk syaikh yang biasa-biasa. Artinya kalau di Indonesia memang mereka paling pinter kalau di Indonesia, kalau di sana yang seperti itu Masyaikh Ahlussunnah yang lainnya banyak yang jelas mereka tidak seterkenal dan tidak se.. lebih diakui dibandingkan Syaikh Ibrahim Ruhaili, Syaikh Abdurrozaq dan para masyaikh lainnya yang mereka itu ngajar di Masjid Nabawi. Sedangkan masyaikh-masyaikh tersebut bukan termasuk yang ngajar di masjid Nabawi,..

Na’am tentu masyaikh tersebut tidaklah seterkenal Syaikh Firanda yang ngajar di masjid Nabawi!

Nah bagaimana jika kita melihat lagi bukti kengototan Syaikh Halabiyun Firanda yang terkenal (karena ngajar di Masjid Nabawi) dalam menegakkan prinsip bathil Muwazanah Sururiyahnya ketika mengAhlussunnahkan gembong internasional Ihwanul Muslimin yang untuk menguatkan pondasi prinsip sesatnya tersebut dalam menipu daya umat diapun menyokongnya dengan pembeberan kebaikan-kebaikan yang telah dilakukan oleh Al Arify Al Ikhwany:

pengakuan firanda bermanhaj sururi mutasyaddid dlm mentadil

Gambar 2. Screenshot Manhaj Mutasyaddid dalam Menta’dil. Sururi kelas kakap sedang membela dan membeber kebaikan Ikhwani kelas kakap

Dan sekarang simaklah bagaimana Syaikh yang tidak ma’ruf (bagi Firanda) Ahmad Bazmul menghancurleburkan kebatilan Muwazanah Sururiyah yang berupaya keras ditancapkan oleh Syaikh terkenal Halabiyun Firanda untuk mengelabui dan menipu daya serta menyesatkan umat agar tampak pada gambaran manusia bahwa Al Arify Al Ikhwany memiliki kebaikan yang banyak sehingga umat berpaling dari kejahatan provokator hizby tersebut. Sungguh “ketidakterkenalan” beliau bukanlah halangan bagi Ahlussunnah untuk menerima bukti kebatilan dan kesesatan manhaj Firanda. Walhamdulillah

atau silahkan download di sini

Asy-Syaikh Ahmad Bazmul hafizhahullah berkata:

“Engkau terkadang menjumpai ahlul bathil sebagian mereka membantah yang lain, jadi bantahan sebagian mereka terhadap sebagian yang lainnya tidak berarti pihak yang membantah di atas kebenaran, tidak demikian. Oleh karena itulah terkadang sebagian Salafiyun tertipu dengan sebagian orang-orang yang menyelisihi dan menentang kebenaran jika misalnya mereka membantah orang-orang yang menyimpang lainnya. Misalnya jika melihat mereka membantah Abdurrahman Abdul Khaliq dan membantah Al-Ma’riby maka dia menganggap mereka sebagai Salafiyun, tidak demikian. Al-Barbahary rahimahullah berkata: ‘Seseorang tidak disifati sebagai seorang sunni hingga padanya terkumpul prinsip-prinsip pokok As-Sunnah.’

Ini merupakan perkara yang penting dan perlu diperhatikan dengan baik. Demikian juga dia mendapati sebagian mereka membantah Takfiriyun (orang-orang yang suka mengkafirkan pemerintah dan pelaku dosa besar –pent) yang suka melakukan demonstrasi dan revolusi. Dia benar di dalam membantah, tetapi (semata-mata dengan hal itu –pent) tidak berarti dia termasuk ahlul haqq.”

Sumber: http://www.bayenahsalaf.com/vb/showthread.php?t=16868

Jika demikian halnya lalu bagaimana dengan Al Arify yang jelas-jelas Ikhwany, memuji Takfiriyun, telah berba’iat kepada Mursyidul ‘Mmm Ikhwanul Muslimin dan berbagai bukti kejahatannya yang telah dibantah oleh para ulama lalu datang Syaikh Firanda (dalam keadaan dia mengaku telah mengetahui kesalahan-kesalahannya!!!) – yang terkenal dengan pembelaannya terhadap Jum’iyyah Ihya’ut Turats –  tetap bersikukuh mengAhlussunnahkannya dan menguatkannya dengan contoh kebaikan-kebaikan yang telah dilakukan oleh gembong Ikhwanul Muslimin tersebut? Bukankah ini selayaknya disebut sebagai bukti kelembutan (baca: ghuluw sesatnya) manhaj dakwah ekstrim Muwazanah Sururiyun dalam Menta’dil (baca: melindungi dan membela orang-orang sesat lagi menyimpang)?

Dan telah kami paparkan pula buktinya pada Parodi Rodja bagian 1 bagaimana ghuluw dan serampangannya orang ini dalam Mentahdzir sampaipun Imamul Haramain yang telah bertaubat dan berlepas diri serta meninggalkan keyakinan menyimpangnya tetapi oleh Syaikh terkenal Halabiyun Firanda tetap kukuh dijarh dan ditahdzir sebagai Ahlul Bid’ah dalam keadaan kelompoknya sendiri mempersaksikan kisah taubat beliau rahimahullah.

calon doktor yang serampanganmanhaj serampangan

Gambar 3. Manhaj Mutasyaddid-Serampangan Syaikh Firanda dalam Mentahdzir

Dan lihatlah ya Ikhwah keanehan dan jungkirbaliknya prinsip Muwazanah Sururiyah (menyebutkan kebaikan-kebaikannya) yang didengung-dengungkan mereka ini, prinsip tersebut mereka terapkan untuk melindungi dan membela para dedengkot dan penyeru kesesatannya, adapun terhadap para ulama Ahlussunnah yang gigih membentengi umat dari kehizbiyahan mereka maka bagiannya adalah dilecehkan, ditahdzir dan dijarh tanpa menyebutkan kebaikan-kebaikannya!! Sungguh ini adalah jual beli yang curang lagi jelek.

Maka dimanakah kesamaan manhaj Mutasyaddid Jarh wat Ta’dil Halabiyun ini dengan manhaj Ahlussunnah?

Baca artikel terkait:

Parodi Rodja Bag.15: Pembelaan & Jawaban Mantap Atas Tuduhan: Salafiyyun Mutasyaddid/Keras!!!

Parodi Rodja Bag.14: Firanda & Rodja : Tu Khang Bo Hong

Merontokkan Syubhat-syubhat Manhaj Al-Halaby (& Halabiyun) Bag. 1

Menepis Tipu Daya Firanda, Membela Ulama Sunnah Bag.6

Perjuangan Salafiyyah Meruntuhkan Kaidah-Kaidah Bid’ah al-Halabi

Membekuk Hizby Yang Bersembunyi di Belakang Syaikh Al Abbad (Bag.6)

Membekuk Hizby Yang Bersembunyi di Belakang Syaikh Al Abbad (Bag.5)

Membekuk Hizby Yang Bersembunyi di Belakang Syaikh Al Abbad (Bag.4)

Menepis Tipu Daya Firanda, Membela Ulama Sunnah Bag.5

Tanya Jawab Terkait: Muhammad Al Arify, Syaikh Abdurrazzaq Dan Ali Hasan Al Halaby

Firanda Tak Sabar Menunggu…

Ulama Menyelisihi Firanda (1)

Menepis Tipu Daya Firanda, Membela Ulama Sunnah Bag.4

Benarkah Salafiyun Mutasyaddid??! (Bantahan Atas Tudingan si Pendusta Hizby Firanda)

Hadiah Manhaj Teruntuk Aktivis Yang Alergi (& Penggembos) Manhaj (2)

Hadiah Manhaj Teruntuk Aktivis Yang Alergi (& Penggembos) Manhaj (1)

Merontokkan Syubhat Hizbiyyun-Mumayyi’un

Al-Halabi Tempo Dulu Membantah Perbuatan Situsnya Sendiri (2)

Bantahan Terhadap Pihak Yang Alergi Tahdzir & Alergi Manhaj Serta Meragukan Keilmuan Asy-Syaikh Rabi’

Dukungan Asy Syaikh Al Luhaidan Mendustakan Klaim Si Hizbi Khabits Firanda

Al-Halabi Tempo Dulu Membantah Perbuatan Situsnya Sendiri (1)

Menepis Tipu Daya Firanda, Membela Ulama Sunnah Bag.2

Menepis Tipu Daya Firanda, Membela Ulama Sunnah Bag.1

Pentingnya Bantahan terhadap Penyelisih/Penentang (Mukhalif)

Parodi Rodja Bag.13: Menjawab Tantangan Halabiyyun (Dokter dan Guru Besar Beladiri)

Parodi Rodja Bag.12: Hubungan Syaikh Rodja Dengan Syi’ah dan Ahlul Bid’ah

Parodi Rodja Bag.11: Syaikh Rodja Dijebloskan Ke Penjara Saudi?!!

Parodi Rodja Bag.10: Beking Dakwah Halabiyun Firanda Adalah Pendusta Besar

Download Menjadi Salafy Sejati

Parodi Rodja (Bagian 9): Syaikh Rodja Memperbaharui Baiatnya Kepada Mursyidul ‘Amm Ikhwanul Muslimin

(AADe NoR) Ada Apa Dengar & Nonton Rodja?!

Parodi Rodja (Bagian 8): Pujian Syaikh Besar Rodja Kepada Dedengkot Teroris Khawarij Usamah bin Laden

Parodi Rodja (Bagian 7): Ada Apa Dengan Rodja TV?

Asy Syaikh Muhammad bin Hadi al Madkhali Menjawab Fitnah dan Tuduhan Halabiyyun

Parodi Rodja (Bagian 6): Caldok Firanda (Dedengkot Halabiyun Rodja) Lindungi ‘Ar’ur yang Sesat

Download Kupas Tuntas Fitnah Sururiyyah Hajuriyyah

Parodi Rodja (Bagian 5): Situs Tukpencarialhaq di Tahdzir Syaikh Shalih As Suhaimy!

Parodi Rodja (Bagian 4): Loker Team Keroyokan

Parodi Rodja (Bagian 3): Wallahi Kamu Adalah Pendusta Licik Wahai Firanda!!!

Hukum Gambar Sebagai Alat Bukti

Parodi Rodja (Bagian 2) Al Lajnah Ad Daimah Tidak Mencabut Bantahannya Terhadap Al Halaby

Parodi Rodja Go.Liat Cs Geli.At

Menjadi Murid Ulama Bukan Ukuran

Sandiwara Telah Usai, Al Albani Tidak Punya Murid di Yordania!!!

Mereka Lebih Berbahaya daripada Ahlu Bid’ah Itu Sendiri!!

Penyimpangan Al Halaby, Yazid Jawas, dan Rodja

Bukti dan Fakta Ihya’ Ut Turots

Iklan

Satu Tanggapan to “Parodi Rodja Bag.16: Ulama Tidak Ma’ruf Menghancurleburkan Taring-Taring Muwazanah Sururiyah Ikhwaniyah Syaikh Firanda Yang Terkenal”

  1. Asy Syaikh rabi hafizhahullah lbh knl ali hasan al halaby dibanding firanda durjana. Semakin dia berbicara semakin nampak dangkal akal dan buruknya pemahamannya. Ternyata semakin dalam seseorang dalam mempelajari ilmu dien semestinya semakin tawadhu’ dan semakin memuliakan para ‘ulama. tp jk yg terjadi sebaliknya maka apakah pantas mengambil ilmu dari nya? ana heran dengan ketaklidan para pendukungnya.Tp lbh heran lg jika msh ada asatidzah kita yg justru msh berdekatan dg sang durjana ini.. Allahul musta’an. Syaikh rabi berda’wah dan membantah ahlul bid’ah, mungkin firanda durjana ini belum lahir. Bukankah zaman semakin banyak fitnah maka semakin sedikit orang2 yang istiqomah dan yang selamat hanya org2 yg diselamtkan Allah? (tanggapan istilah sedikit banyaknya syaikh menurut dia = perkataan org yang dungu .’afwan)
    Inilah akibat bermudah2n dg ahlul bid’ah dan bergaul dg mereka.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

 
%d blogger menyukai ini: