Untuk Para Pencari Al Haq

Blog Anti Teroris, Menyajikan Bukti dan Fakta yang Nyata

  • بسم الله الرحمن الرحيم

    السلام عليكم و رحمت الله و بركاته Ahlan wa sahlan.. Alhamdulillah telah hadir blog Untuk Para Pencari Al Haq, Blog ini kami peruntukkan bagi mereka yang haus akan kebenaran, yang ingin mencari al haq ditengah badai fitnah yang menimpa kaum muslimin khususnya Salafiyyin. Mudah-mudahan kehadiran blog ini bisa menjadi salah satu media yang membantu bagi para pencari al haq. CARILAH AL HAQ DAN BILA ENGKAU TELAH MENDAPATINYA GENGGAMLAH KUAT-KUAT DAN JANGAN TERLEPAS KEMBALI... والسلام عليكم و رحمت الله و بركاته
  • Firman Allah Subhanahu Wa Ta’ala:

    وَيَوْمَ يَعَضُّ الظَّالِمُ عَلَى يَدَيْهِ يَقُولُ يَالَيْتَنِي اتَّخَذْتُ مَعَ الرَّسُولِ سَبِيلاً. يَاوَيْلَتَى لَيْتَنِي لَمْ أَتَّخِذْ فُلَانًا خَلِيلاً. لَقَدْ أَضَلَّنِي عَنِ الذِّكْرِ بَعْدَ إِذْ جَاءَنِي وَكَانَ الشَّيْطَانُ لِلْإِنْسَانِ خَذُولًا “Dan ingatlah hari ketika itu orang yang zalim menggigit dua tangannya, seraya berkata, ‘Aduhai kiranya dulu aku mengambil jalan bersama-sama Rasul. Kecelakaan besarlah bagiku, andai kiranya dulu aku tidak menjadikan si Fulan itu teman akrabku. Sungguh ia telah menyesatkan aku dari Al-Qur`an ketika Al-Qur`an itu telah datang kepadaku.’ Dan adalah setan itu tidak mau menolong manusia.” (Al-Furqan: 27-29)
  • Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda:

    الرَّجُلُ عَلَى دِيْنِ خَلِيْلِهِ، فَلْيَنْظُرْ أَحَدُكُمْ مَنْ يُخَالِلُ “Seseorang itu menurut agama teman dekat/sahabatnya, maka hendaklah salah seorang dari kalian melihat dengan siapa ia bersahabat/berteman.” (HR. Abu Dawud dan At-Tirmidzi. Dishahihkan Asy-Syaikh Al-Albani dalam Ash-Shahihah no. 927)
  • Kategori

  • Arsip

  • KALENDER

    Maret 2014
    S S R K J S M
    « Feb   Apr »
     12
    3456789
    10111213141516
    17181920212223
    24252627282930
    31  
  • Radio Islam Indonesia

  • Komentar Terakhir

    fitrah di Soal Tazkiyah & Wasiat Ber…
    Admin IlmuSyari.com di Daurah Nasional “asy-Syari’ah”…
    abdurrahman abu hilm… di Khutbah Jum'at Syaikh Han…
    abdur di Jihad Yaman, Antara Tingkah Pe…
    Muhsin al Jakarty di Syaikh Hani Mengirimkan Gambar…
    muhammad thoifur di (RAFIDHAH &) "MASYAYI…
  • Flag Counter

    free counters
  • IP
  • Pengunjung Ke

    • 922,059 hits

Membongkar Makar Para Penggembos & Penjegal Dakwah

Posted by tukpencarialhaq pada Maret 23, 2014


Bismillahirrohmanirrohim. o

membongkar makar penggembos dan penjegal dakwah

(Asy-Syaikh Muhammad bin Hady Al-Madkhaly hafizhahullah)

Pengantar

Sungguh permusuhan hebat para penggembos dan penjegal dakwah dilancarkan dari berbagai sisi dan cara. Mulai penggembosan dari dalam dengan cara memberi gelaran-gelaran miring yang bertujuan untuk menjelek-jelekkan Ahlussunnah  semisal Pahlawan Kesiangan, kerjaannya cuma itu saja, tukang tahdzir, jamaah tahdzir bersatu bersama barisan Iblis, melalaikan dakwah tauhid, suka mencari-cari aib, dan lain-lain ucapan yang sesungguhnya menunjukkan mereka ini tidak memiliki hujjah untuk membantah dan melawan Ahlussunnah secara ilmiyah.

Bahkan dalam upaya makarnya tersebut tak segan-segan melemparkan ucapan yang sangat kotor yang orang awampun akan merasa jijik dan mengingkarinya, seperti yang terucap dari lisan salah satu Politikus MLM Abul Mu’thi Al Maidani di salah satu rumah Allah, masjid AMWA yang megah ketika menyerang duat Ahlussunnah!! (Akan datang bukti-bukti untuk membongkar persekongkolan mereka dengan salah satu politikus PDIP selaku penyelenggara Daurohnya, bagaimana mereka, jaringan MLM Dzulqarnain dkk. ini telah menjadikan Dakwatut Tauhid sebagai taruhan permainannya, insya Allah)

cercaan terhadap Ahlussunnah dari penggembos dan penjegal dakwah

Gambar 1. Screenshot cercaan terhadap Ahlussunnah dari penggembos dan penjegal dakwah

Kalau tidak karena tuntutan bukti “bagi penuduh” tentulah kami takkan sudi untuk menyajikan buktinya kepada pembaca dan kami ingatkan agar bukti ini jangan sampai didengarkan oleh anak-anak kita agar tidak tertular oleh virus ucapannya. Allahul musta’an

Simak audio Abdul Mu’thi Al Maidany, Dc.

atau download di sini

Disamping cercaan, makar para penjegal dakwah adalah melaporkan para asatidzah yang gigih membentengi umat dan menyingkap kedok para penyimpang kepada para ulama dan menghiasinya dengan pernyataan-pernyataan yang dusta (simak rekaman buktinya pada makalah lainnya)

Makar yang lainnya adalah para penggembos dan penjegal dakwah ini menjalin hubungan-hubungan tertutup lagi intensif dengan para dedengkot Halabiyun untuk melakukan proses-proses rekonsiliasi/pendekatan  manhaj sebagaimana yang diungkap sendiri oleh Jafar Salih sesaat setelah acara teleconference dengan Syaikh Hani di AMWA.

pengakuan besar agenda persatuan ala ikhwani team MLM

Gambar 2. Screenshot Jafar Salih membongkar aktifitas persekongkolan di balik layar dari team penggembos dan penjegal dakwah dalam mengkhianati Ahlussunnah pasca dijadikan kambing hitam di AMWA . Memamerkan agenda ishlah manhaj MLM dengan Halabiyun. Ali Basuki, Jafar Salih, Abdul Barr, Ayyub, Risky Abu Zakariya bersama Abdullah Taslim (di kemudian hari dipamerkan aksi ishlah manhaj yang ditampakkan oleh Dzulqarnain dan Firanda)

Selain itu, team MLM juga menjalin hubungan intensif dengan salah seorang dedengkot Rodja, Maududi Abdullah.

Telah kita maklumi bersama hubungan dekat Maududi ini dengan jaringan MLM Dzulqarnain-Hanan dkk telah terjalin dan terbina sejak lama.

Berikut audio jalsah Pekanbaru antara dua ustadz Dzul ketika pro dan kontra membahas dengan seru sosok Halabiyun Maududi Abdullah dengan penengah Syaikh Ruzeiq hafizhahullah:

atau download di sini

Permasalahan Maududi “dianggap belum tuntas” oleh pihak Dzulqarnain sehingga sekitar sebulan kemudian dari jalsah bersama Syaikh Ruzeiq,  Dzulqarnain mendatangkan Syaikh Abdullah Al Mar’i ke Pekanbaru maka sekali lagi diadakan lagi jalsah dengan tema yang sama (sekarang giliran tanpa kehadiran UDA)  dan  baru berhasil “dituntaskan” permasalahan tersebut bersama-sama Maududi.

Sungguh kisah yang serupa tapi tak sama yang mengingatkan kita dengan peristiwa jalsah Mekah untuk kemudian dilanjutkan ke Ma’bar oleh tim La’abiyun Dzulqarnain karena ketidakpuasan mereka dengan hasil yang ada.

Temanya memang berbeda, yang satu masalah Halabiyun Rodja, satunya lagi soal Halabiyun Maududi.  Tapi….subhanallah yang menyamakan keduanya sama-sama  (KETIDAKPUASAN) SOAL KEPUTUSAN TERHADAP HALABIYUN. Allahul musta’an.

Berikut hasil pertemuan Dzulqarnain dkk.  bersama Halabiyun Maududi yang dirilis sendiri oleh mereka:

maududi gembong halabiyun

Gambar 3. Keakraban yang penuh percaya diri…tiada yang tersembunyi bagi Ahlussunnah bahwa Maududi Abdullah adalah dedengkot Rodja, siapapun yang membelanya (!!!) takkan mampu mengingkari buktinya.

Lebih jelas:

testimoni pertemuan pekanbaru

Gambar  4. Screenshot testimony permasalahan bersama Maududi sudah tuntas diketahui Ahlussunnah karena sebelum, sedang dan setelah pertemuan Maududi tetaplah dedengkot Halabiyun Rodja..tak tergoncangkan.

maududi abdullah rodja

Gambar 5. Screenshot hasil keputusannya telah diketahui publik sejak dahulu “kala”, sebelum dan setelah pertemuan Maududi Abdullah adalah dedengkot Rodja sampai sekarang, per 23 Maret 2014

Halaby Maududi dedengkot Rodja

Gambar 6. Screenshot acara Halabiyun Rodja, meliput langsung daurah Trawas yang diselenggarakan oleh Irsyadiyyun

Maka nampaklah  dengan jelas bahwa langkah-langkah “pdkt” jejaring MLM  dengan jejaring Halabiyun bukanlah suatu kebijakan manhaj personal tetapi merupakan kebijakan manhaj team.

Dan terakhir …hubungan itu ditindaklanjuti lebih resmi dengan diumumkan sendiri kepada publik oleh Jafar Salih:

js mengikrarkan dirinya

Gambar 7. Screenshot Jafar Salih duet maut bersama kawannya Dzulqarnain, Hanan dkk., Halabiyun Maududi Abdullah

Apakah  Jafar Salih akan dijadikan lagi sebagai kambing hitam yang diterbangkan, dibebani untuk menanggung semua akibat manhaj MLM  seperti pada peristiwa di AMWA demi mempertahankan eksistensi team MLM? Allahu a’lam

Demikianlah beberapa contoh makar mereka. Semoga Allah Ta’ala melindungi segenap kaum muslimin dari makar dan tipu daya mereka, baik yang tampak maupun tersembunyi, amin.

 Dan saatnya sekarang kita menyimak bagaimana Asy Syaikh Muhammad bin Hadi Al Madkhaly menelanjangi, membeber hakekat mereka dan membongkar cara-cara makar dan tipu dayanya, betapa sangat berbahayanya mereka ini, syubhat-syubhat yang mereka lemparkan,  langkah-langkah serangan mereka kepada Ahlussunnah, dan tujuan para penggembos dan penjegal dakwah ini serta dari jalan apa banyak berjatuhan korban akibat makar dan tipu dayanya. Allahul musta’an.

Asy Syaikh berkata:

Sikap selalu mengikuti bimbingan ulama Ahlus Sunnah yang mengajak umat agar berpegang teguh dengannya, ini adalah satu-satunya jalan setelah taufik dari Allah untuk menempuh jalan yang benar serta selamat dari hawa nafsu dan bid’ah. Saya telah mengatakannya dan telah sering saya sampaikan kepada kalian bahwa sesungguhnya termasuk keutamaan dari Allah bagi kita di zaman ini adalah –bahkan di samping merupakan keutamaan hal itu juga sebagai bentuk penegakkan hujjah terhadap diri kita– yaitu dengan dicetaknya kitab-kitab As-Sunnah berupa kitab-kitab akidah, dan telah banyak di masa kita ini dalam bentuk cetakan maupun kumpulan yang tidak ada di masa lalu. Allah lah yang telah mengumpulkannya sehingga mudah didapatkan. Seandainya engkau ingin mengumpulkan kitab-kitab itu sebanyak satu perpustakaan lengkap tentu engkau akan bisa melakukannya. Baiknya yang bentuknya dengan disebutkan sanadnya secara lengkap maupun yang diringkas tanpa sanad. Maka apa lagi setelah ini?! Apakah para ulama itu mewariskan kitab-kitab itu kepada kita dengan tujuan agar kita gunakan untuk menghiasi rak-rak saja?! Ataukah mereka mewariskannya kepada kita agar kita mengamalkannya?! Demi Allah, kitab-kitab itu tidaklah diwariskan kepada kita kecuali agar kita mengamalkannya.

Siapa yang menyatakan bahwa kandungan kitab-kitab itu memberatkan manusia, maka orang yang semacam ini dia adalah penggembos!

 Mungkin sebenarnya dia merasakan kelemahan pada dirinya. Jika dia memang merasakan kelemahan pada dirinya, maka janganlah dia membuat orang lain ikut lemah!

Atau bisa jadi dia ingin hidup seperti yang dikatakan oleh guru kami Asy-Syaikh Hamud At-Tuwaijiry rahimahullah: “Dia hidup di tengah-tengah kaumnya dengan prinsip selalu mendapatkan keuntungan.” Yaitu orang yang semua pihak mendapatkan keuntungan darinya dan dia pun bisa mendapatkan keuntungan dari semua pihak.

Jadi dia memanfaatkan teman-temannya dan mencari penghasilan dari mereka, walaupun harus dengan cara melakukan hal-hal yang menyelisihi jalan para Salaf.

Pintu ini secara khusus adalah pintu yang sangat berbahaya di hari-hari ini. Dan inilah pintu yang merusak sekian banyak dari anak-anak dan para pemuda serta murid-murid kita.

Jadi engkau bisa melihat sebagian orang yang menyandarkan dirinya kepada manhaj Salafus Shalih dia tertimpa sebagian kelemahan. Dan Nabi shallallahu ‘alaihi was sallam telah menjelaskan bahwa ada seorang mu’min yang kuat dan ada juga mu’min yang lemah. Hanya saja seorang mu’min yang kuat dia lebih baik dan lebih dicintai oleh Allah dibandingkan mu’min yang lemah, walaupun semuanya memiliki kebaikan.

Jika orang ini lemah, maka janganlah kelemahannya itu menyeretnya untuk mengingkari jalan ini serta siapa saja yang ingin menempuhnya, orang yang sabar dan menguatkan kesabaran, mengajak manusia untuk menempuhnya, mengharapkan pahala serta siap menanggung gangguan atasnya. Karena sesungguhnya ilmu ini adalah agama, dan tidaklah ilmu agama ini sampai kepada kita kecuali setelah menimpa berbagai macam ujian terhadap pendahulu kita. Diantara mereka ada yang terbunuh, ada yang dipukul dan ada yang dipenjara. Walaupun demikian sampai juga As-Sunnah kepada kita dalam keadaan bersih dan murni sebagaimana yang dikatakan oleh Rasulullah shallallahu alaihi was sallam. Semua itu karena keutamaan dari Allah kemudian dengan sebab jihad para Salaf itu, semoga Allah merahmati dan meridhai mereka semua.

Adapun di masa ini keadaannya justru kebalikannya.

Telah muncul ucapan busuk, terlaknat dan mungkar, yang mensifati para masayikh dakwah Salafiyah sebagai orang-orang yang terlalu keras, karena para ulama tersebut senantiasa bangkit menghadang bid’ah dan para pengusungnya, menghadang orang-orang yang meremehkan bahayanya serta memberikan jalan yang lebar bagi para penyerunya.

 Atau minimalnya orang-orang itu menyuruh agar orang lain diam membisu dan meremehkan apa yang dilakukan oleh para ulama itu.

Apa sikap terlalu keras yang mereka tuduhkan kepada para ulama itu?!

Saya menuntut siapa saja yang menyatakan bahwa para ulama itu adalah orang-orang yang terlalu keras; pada masalah apa para ulama telah bersikap terlalu keras?!

Ini pertanyaan pertama. Mana tunjukkan jawabannya?! Perkara yang mana dan bagaimana konteks atau bentuk sikap atau pernyataan para ulama yang dianggap terlalu keras itu?! Sebutkan kepada saya!!

Ketika ada yang menyebutkannya, ternyata faktanya seperti yang dikatakan oleh seseorang bahwa:

وَلَا عَيْبَ فِيْهِمْ غَيْرَ أَنَّ سُيُوْفَهُمْ … بِهِنَّ فُلُوْلٌ مِنْ قِرَاعِ الْكَتَائِبِ

Tidak ada kesalahan mereka itu selain karena pedang-pedang mereka

Menjadi tumpul karena membentur perisai pasukan berkuda

(Lihat: Mu’jam Maqayiisil Lughah, terbitan Daarul Fikr, 4/434 –pent)

 Maksudnya para ulama itu sebenarnya tidak memiliki kesalahan, mereka hanya dituduh salah karena keberanian mereka menampakkan kebenaran dengan terang-terangan. Ini sikap terlalu keras menurut orang-orang yang menuduh itu.

Jadi menurut mereka dengan diam membiarkan dan tidak mengingkari pengikut Al-Ikhwan Al-Muslimun, Jamaa’ah Tabligh, Asy’ariyah, Shufiyah, Aqlany (orang-orang yang mengedapankan akal –pent), Thauran, serta siapa saja yang menyimpang, kemudian membaur dengan mereka dengan prinsip simbiosis mutualisme (saling menguntungkan), ini yang dianggap hikmah menurut mereka. Dan kejahatan ini dibalut dengan jilbab hikmah dengan tujuan untuk menyesatkan anak-anak kaum Muslimin.

Hikmah yang benar adalah meletakkan sesuatu pada tempatnya yang tepat. Yaitu dengan bersikap keras pada keadaan yang Allah juga bersikap keras padanya, serta bersikap lembut sesuai yang Allah perintahkan.

إِنَّ اللهَ رَفِيْقٌ يُحِبُّ الرِّفْقَ فِيْ الأَمْرِ كُلِّهِ.

“Sesungguhnya Allah lembut dan mencintai kelembutan pada semua perkara.”

(HR. Al-Bukhary no. 6927 dan Muslim no. 2165 –pent)

Perkara ini tidak tersamar bagi kita, ini merupakan sikap asal.

فَبِمَا رَحْمَةٍ مِنَ اللهِ لِنْتَ لَهُمْ وَلَوْ كُنْتَ فَظًّا غَلِيْظَ الْقَلْبِ لَانْفَضُّوْا مِنْ حَوْلِكَ فَاعْفُ عَنْهُمْ وَاسْتَغْفِرْ لَهُمْ وَشَاوِرْهُمْ فِيْ الْأَمْرِ فَإِذَا عَزَمْتَ فَتَوَكَّلْ عَلَى اللهِ إِنَّ اللهَ يُحِبُّ الْمُتَوَكِّلِيْنَ.

“Karena rahmat dari Allah sajalah engkau bersikap lembut terhadap mereka, seandainya engkau kasar dan keras hati, tentu mereka akan menjauh darimu. Maka maafkanlah mereka dan mintakanlah ampunan untuk mereka, serta ajaklah mereka bermusyawarah untuk menentukan keputusan. Lalu jika engkau telah membulatkan tekat pada sebuah keputusan, maka bertawakallah kepada Allah, sesungguhnya Allah mencintai orang-orang yang bertawakal.” (QS. Ali Imran: 159)

Allah memerintahkan perkara ini kepada Rasulullah shallallahu ‘alaihi was sallam, ini adalah sikap asal.

Tetapi jika ada orang berusaha mengangkat sengatnya dengan kebathilan dan dia terus-menerus membela kebathilan, atau berusaha menta’wil kebathilan serta mencari-carikan alasan untuk membela para pengusungnya, dia tidak mau membuat marah orang yang membawa kebathilan tersebut, yang akibatnya akan memakan korban dari kalangan anak-anak Ahlus Sunnah wal Jama’ah. Jika datang orang yang membawa kebathilan semacam ini maka bagaimana cara kita membantahnya?! Kita ajak dia kepada jalan yang benar dan kita jelaskan kesalahannya. Tetapi jika dia mengabaikan, maka Allah Azza wa Jalla telah berfirman:

يَا أَيُّهَا النَّبِيُّ جَاهِدِ الْكُفَّارَ وَالْمُنَافِقِيْنَ وَاغْلُظْ عَلَيْهِمْ.

“Wahai Nabi, berjihadlah memerangi orang-orang kafir dan munafik serta bersikap keraslah kepada mereka.” (QS. At-Taubah: 73)

Ahlus Sunnah berdalil dengan ayat yang memerintahkan untuk bersikap keras terhadap orang-orang munafik untuk bersikap keras terhadap para pengekor hawa nafsu dan ahli bid’ah, karena pada mereka terdapat keserupaan sifat munafik dan kelakuan orang-orang munafik. Dan bahayanya terhadap umat Islam yang muncul dari mereka ini lebih besar dibandingkan dengan orang yang memang asalnya kafir murni. Bahayanya terhadap umat Islam yang muncul dari mereka ini lebih besar dibandingkan dengan orang yang memang asalnya kafir.

Demikianlah prinsip-prinsip pokok ini dinyatakan oleh para imam Ahlus Sunnah.

Demikian pula bahayanya terhadap Ahlus Sunnah yang muncul dari orang-orang yang lembek –YANG MARAH TERHADAP PERKATAAN INI SILAHKAN MARAH– lebih besar dan lebih mengerikan dibandingkan dengan ahli bid’ah yang terang-terangan. Karena seorang mubtadi’ telah kita ketahui dengan jelas dan dengan seizin Allah kita bisa mewaspadainya. Tetapi orang yang berusaha mencari-carikan alasan untuk membela ahli bid’ah dan membolehkan kesesatannya, inilah yang berbahaya terhadap Ahlus Sunnah.

Simak audionya:

atau download di sini

Baca artikel terkait:

Iklan

Satu Tanggapan to “Membongkar Makar Para Penggembos & Penjegal Dakwah”

  1. anto said

    Bismillah,kok ada gambarnya?

    Comments:
    Tentang gambar sebagai alat bukti silahkan baca di: Hukum Gambar Sebagai Alat Bukti

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

 
%d blogger menyukai ini: