Untuk Para Pencari Al Haq

Blog Anti Teroris, Menyajikan Bukti dan Fakta yang Nyata

  • بسم الله الرحمن الرحيم

    السلام عليكم و رحمت الله و بركاته Ahlan wa sahlan.. Alhamdulillah telah hadir blog Untuk Para Pencari Al Haq, Blog ini kami peruntukkan bagi mereka yang haus akan kebenaran, yang ingin mencari al haq ditengah badai fitnah yang menimpa kaum muslimin khususnya Salafiyyin. Mudah-mudahan kehadiran blog ini bisa menjadi salah satu media yang membantu bagi para pencari al haq. CARILAH AL HAQ DAN BILA ENGKAU TELAH MENDAPATINYA GENGGAMLAH KUAT-KUAT DAN JANGAN TERLEPAS KEMBALI... والسلام عليكم و رحمت الله و بركاته
  • Firman Allah Subhanahu Wa Ta’ala:

    وَيَوْمَ يَعَضُّ الظَّالِمُ عَلَى يَدَيْهِ يَقُولُ يَالَيْتَنِي اتَّخَذْتُ مَعَ الرَّسُولِ سَبِيلاً. يَاوَيْلَتَى لَيْتَنِي لَمْ أَتَّخِذْ فُلَانًا خَلِيلاً. لَقَدْ أَضَلَّنِي عَنِ الذِّكْرِ بَعْدَ إِذْ جَاءَنِي وَكَانَ الشَّيْطَانُ لِلْإِنْسَانِ خَذُولًا “Dan ingatlah hari ketika itu orang yang zalim menggigit dua tangannya, seraya berkata, ‘Aduhai kiranya dulu aku mengambil jalan bersama-sama Rasul. Kecelakaan besarlah bagiku, andai kiranya dulu aku tidak menjadikan si Fulan itu teman akrabku. Sungguh ia telah menyesatkan aku dari Al-Qur`an ketika Al-Qur`an itu telah datang kepadaku.’ Dan adalah setan itu tidak mau menolong manusia.” (Al-Furqan: 27-29)
  • Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda:

    الرَّجُلُ عَلَى دِيْنِ خَلِيْلِهِ، فَلْيَنْظُرْ أَحَدُكُمْ مَنْ يُخَالِلُ “Seseorang itu menurut agama teman dekat/sahabatnya, maka hendaklah salah seorang dari kalian melihat dengan siapa ia bersahabat/berteman.” (HR. Abu Dawud dan At-Tirmidzi. Dishahihkan Asy-Syaikh Al-Albani dalam Ash-Shahihah no. 927)
  • Kategori

  • Arsip

  • KALENDER

    September 2014
    S S R K J S M
    « Agu   Okt »
    1234567
    891011121314
    15161718192021
    22232425262728
    2930  
  • Radio Islam Indonesia

  • Komentar Terakhir

    fitrah di Soal Tazkiyah & Wasiat Ber…
    Admin IlmuSyari.com di Daurah Nasional “asy-Syari’ah”…
    abdurrahman abu hilm… di Khutbah Jum'at Syaikh Han…
    abdur di Jihad Yaman, Antara Tingkah Pe…
    Muhsin al Jakarty di Syaikh Hani Mengirimkan Gambar…
    muhammad thoifur di (RAFIDHAH &) "MASYAYI…
  • Flag Counter

    free counters
  • IP
  • Pengunjung Ke

    • 935,669 hits

Menjawab Tahdziran Farhan Aceh Terhadap Asy Syaikh Hani’ Bin Buraik & Ustadz Luqman Ba’abduh

Posted by tukpencarialhaq pada September 6, 2014


Bismillahirrohmanirrohim. o

menjawab tahdziran farhan aceh thdp syaikh hani dan ustadz luqman ba abduh

MENJAWAB TAHDZIRAN FARHAN ACEH

TERHADAP ASY SYAIKH HANI’ BIN BURAIK & USTADZ LUQMAN BA’ABDUH

Pengantar

Telah kita ketahui bersama pada makalah yang lalu bagaimana Asy Syaikh Abdul Hadi (sahabat dekat Syaikh Utsman As Salimi) mengaku mendapatkan tugas untuk membela para ikhwah di sini (para MLM & ustadz Dzulqarnain maksudnya) yang kemudian berujung pada keluarnya tahdzir beliau terhadap Al Ustadz Luqman yang setelah disingkap bukti-buktinya ternyata tidak lebih dari tahdziran senjata makan tuan berikut bukti nyata bahwa acara daurah beliau  diselenggarakan di markas besarnya orang-orang yang memang menentang tahdziran Asy Syaikh Rabi’ terhadap Al Ustadz Dzulqarnain dan bahkan menikam secara khabits langkah mengikuti bimbingan Ulama Kibar semisal Asy Syaikh Rabi’ sebagai jalan kesesatan (baca: khuruj ’anil haq) sembari menunggu kematian beliau!!! Allahumma…

http://tukpencarialhaq.com/2014/06/08/tatkala-rujuk-kepada-bimbingan-ulama-besar-menerima-tahdziran-mereka-terhadap-dzulqarnain-divonis-oleh-para-dedengkot-mlm-sebagai-keluar-dari-al-haq/

http://tukpencarialhaq.com/2014/08/07/daurah-syaikh-abdul-hadi-di-markas-2-dedengkot-besar-mlm-yang-membangkang-menyesatkan-bimbingan-ulama-kibar/

http://tukpencarialhaq.com/2014/06/14/mode-on-menunggu-meninggalnya-asy-syaikh-rabi/

Bahkan tak segan-segan untuk menyukseskan daurah Asy Syaikh Utsman As Salimi (yang akhirnya beliau berhalangan hadir) dan Asy Syaikh Abdul Hadi tersebut, para jaringan MLM (yang membela dan menempuh ishlah bersama Halabiyun Rodjaiyun) menempuh jalan kehinaan dan kerendahan tanpa rasa malu memproduksi dan menyebarluaskan di tengah-tengah umat fatwa-fatwa palsu atas nama para ulama!!!

http://tukpencarialhaq.com/2014/06/15/klarifikasi-dan-kronologis-seputar-kontroversi-fatwa-syaikh-al-wushobi/

http://tukpencarialhaq.com/2014/06/17/klarifikasi-dan-kronologis-seputar-kontroversi-fatwa-syaikh-al-wushobi-bag-2/

http://tukpencarialhaq.com/2014/06/18/klarifikasi-dari-asy-syaikh-usamah-bin-athoya-al-utaibi-hafizhahullah-atas-penukilan-dusta-yang-mengatasnamakan-beliau/

Tak kalah seru dan memalukannya, untuk mentahdzir lawannya, Asy Syaikh Abdul Hadipun ternyata dipasok informasi menyesatkan yang bersandarkan pada perbuatan jahat yang sejatinya diproduksi dan disebarluaskan sendiri secara sah dan legal oleh panitia MLM yang mendatangkan beliau…

http://tukpencarialhaq.com/2014/07/11/menangkap-basah-bukti-kejahatan-panitia-daurnas-ternyata-gelar-doktor-syaikh-abdul-hadi-adalah-palsu/

Dan sungguh tatkala seseorang berbicara dengan mengandalkan pasokan data dari para kadzdzabun tentulah takkan membuat apa yang disampaikannya menjadi sesuatu yang berharga untuk disimak kecuali hanya akan menjadi bukti tambahan akan episode senjata makanan tuan…

http://tukpencarialhaq.com/2014/06/25/luqman-syaikh-abdul-hadi-majhul-syaikh-ahmad-syamlan-majhul-efek-membinasakan-racun-pembisik-al-muhaddits-abdul-hadi-al-umairi/

http://tukpencarialhaq.com/2014/07/04/ternyata-al-muhaddits-abdul-hadi-al-umairy-tidak-tahu-fitnah-yang-beliau-bicarakan-efek-membinasakan-racun-pembisik-bag-2/

Maka bagaimana mungkin hal yang demikian memilukan ini akan dikatakan sebagai nasehat?

Bagaimana bisa beliau berkeras memperingatkan umat dari bahayanya ambisi seorang Luqman Ba’abduh dengan mencontohkan ambisi Mubtadi Yahya Al Hajury semnetyara sampai saat itupun sejarah menjadi saksi bahwa komunitas MLM yang beliau bangkit membelanya justru merupakan corong fitnah dan pembela Yahya Al Hajury!!!

http://tukpencarialhaq.com/2014/07/05/bukti-penyelenggara-daurah-asy-syaikh-abdul-hadi-al-umairy-adalah-corong-fitnah-hajuriyah-tatsabut-antara-vonis-realita/

Sungguh itu semua adalah episode parodi satir dari makar MLM yang kembali kepada tengkuk-tengkuk mereka dan para pembelanya sendiri walhamdulillah.

Sehingga tiada gunanya tazkiyah dan pembelaan Asy Syaikh Utsman As Salimi dan Asy Syaikh Abdul Hadi terhadap mereka ini karena sesungguhnya yang mentazkiyah mereka adalah perbuatan terpujinya sendiri seperti bukti-bukti yang telah dipaparkan pada makalah di atas! Bukankah demikian?

Sebagaimana telah kita ketahui bersama, Asy Syaikh Hani’ pada daurah yang lalu di Al Anshar Jogjakarta menegaskan dua sikapnya:

1. Membantah isi perjanjian damai Syaikh Al Imam dengan rafidhah serta membela Asy Syaikh Arafat yang membantah Asy Syaikh Al Imam dalam kasus yang sama. Lihat pada makalah: http://tukpencarialhaq.com/2014/08/25/jawaban-mantap-nan-terbimbing-untuk-membungkam-alasan-para-pembela-isi-perjanjian-syaikh-al-imam-dengan-rafidhah-yaman-oleh-para-ahli-hikmah-mashlahat/

2. Menegaskan sikap beliau atas tahdziran masyaikh terhadap Al Ustadz Dzulqarnain dari hasil evaluasi pasca rujuknya beliau yang masih tetap berjalan bersama kawan-kawannya tukang makar yang jahat lagi jelek.

Asy Syaikh: “…Dan Dzulqarnain sangat disayangkan kalian semua mengetahui sejak saya berusaha mendekatkannya sejak keluarnya perkataan guru kita Syaikh Rabi’ yang pertama yang menjelaskan bahwa dia memiliki makar seperti makar Ali Al-Halaby, yaitu suka melakukan tipuan, DIA MENAMPAKKAN TAUBAT DAN MENAMPAKKAN RUJUK, MENAMPAKKAN BAHWA DIA BERSAMA AHLUS SUNNAH, NAMUN DARI BELAKANG TEMAN-TEMANNYA MENAMPAKKAN KECINTAAN, MENAMPAKKAN UCAPAN, BERBAGAI ISU YANG DISEBARKAN, PENYELISIHAN, DAN HUBUNGANNYA DENGAN SEBAGIAN ORANG-ORANG YANG PENUH SYUBHAT DAN MENDATANGI ORANG-ORANG YANG TERKENA SYUBHAT DAN ORANG-ORANG YANG TIDAK JELAS.

Intinya kalian mengetahui bahwasanya sejak saya berusaha pada kunjungan pertama saya kepada kalian setahun yang lalu dan dia sendiri menelepon saya dan saya menyampaikan ceramah melalui telepon, SAYA BICARA DENGAN PARA USTADZ KALIAN YAITU AL-USTADZ LUQMAN, AL-USTADZ USAMAH, AL-USTADZ RUWAIFI’, AL-USTADZ QOMAR, DAN SEMUA ASATIDZAH TERMASUK AL-USTADZ ABDUSH SHAMAD SERTA YANG BERSAMA MEREKA, DIA MENYATAKAN: “SAYA BERTAUBAT.” MAKA MEREKA PUN MENYAMBUTNYA –SEMOGA ALLAH MEMBALAS MEREKA DENGAN KEBAIKAN– DAN MEREKA MENGATAKAN: “WAHAI SYAIKH HANI, APA YANG DIKATAKAN OLEH MASAYIKH AKAN KAMI LAKUKAN TERHADAPNYA.” MEREKA MENYAMBUTNYA DENGAN LAPANG DADA –SEMOGA ALLAH MEMBALAS MEREKA DENGAN KEBAIKAN– DENGAN SAMBUTAN YANG PANTAS UNTUK DISYUKURI.”

Wallahul musta’an. Selengkapnya lihat pada makalah: http://forumsalafy.net/?p=5680

Dan yang mengejutkan, ternyata kalimat rujuk beliau telah raib entah kemana penjelasannya, lihat halaman kosongnya di sini…

Kalimat rujuk beliau telah raib penjelasannya entah kemana

Gambar 1. Kalimat rujuk beliau telah raib penjelasannya entah kemana

Walaupun demikian kita masih bisa menyaksikan bahwa link yang telah kosong tersebut pernah ada isinya seperti pada bukti tembolok archive yang masih menyimpan jejaknya: Dzulqarnain.Net » Kalimat Rujuk dan Penjelasan – http://web.archive.org/web/20140625132144/http://dzulqarnain.net/kalimat-rujuk-dan-penjelasan.html

Alangkah sulitnya meninggalkan teman-teman yang jelek

Gambar 2. Alangkah sulitnya meninggalkan teman-teman yang jelek

Oleh-oleh yang dielu-elukan, Tahdziran Syaikh Utsman Terhadap Ustadz Luqman Ba’abduh

Telah usai episode tahdziran Syaikh Abdul Hadi terhadap Al ustadz Luqman Ba’abduh dalam jalsah khusus manhaj MLM dalam daurah nasional mereka. Hasil evaluasi…Tahdziran Syaikh Abdul Hadi cacat hukum, dibangun di atas perkadzdzaban, fatwa palsu dan tipu muslihai yang berakhir dengan adegan tuan makan senjata sehingga dibutuhkan parasut cadangan agar makar MLM tidak jatuh tragis menghujam ke (suka)bumi.

Episode berikutnya dari makar MLM, Farhan Aceh yang baru pulang 4 bulan yang lalu tiba-tiba menjadi sosok yang dielu-elukan karena keberhasilannya membawa tahdziran Syaikh Ustman As Salimi terhadap Ustadz Luqman Ba’abduh.

Tedo Hartono membagi-bagikan Ole-Ole dari Farhan Aceh yang memperkenalkan diri sebagai murid Syaikh Al Imam

Gambar 3. Tedo Hartono membagi-bagikan Ole-Ole dari Farhan Aceh yang memperkenalkan diri sebagai murid Syaikh Al Imam

Farhan Mentahdzir Syaikh Hani’ & Ustadz Luqman

Yang mana tahdziran Syaikh Utsman terhadap ustadz Luqman didahului terlebih dahulu oleh tahdziran Farhan terhadap Asy Syaikh Hani’ bin Buraik sebagai pengobar api fitnah sesama Salafiyin…

tuduhan Farhan bahwa saudara Luqman & saudara Hani bin Buraik dimana mereka selalu mengobarkan api fitnah sesama Salafiyin

Gambar 4. Farhan:…saudara Luqman & saudara Hani bin Buraik dimana mereka selalu mengobarkan api fitnah sesama Salafiyin

Dan diantara bukti plintat plintutnya Tedo Hartono ini adalah memposting tahdziran Farhan Aceh terhadap Syaikh Hani’ dan ustadz Luqman sebagai “….fitnah yang terjadi SESAMA SALAFIYIN….dimana mereka mengobarkan fitnah SESAMA SALAFIYIN” namun disodorkan kepada umat dengan kemasan DUSTA ….HIZBIYAHNYA LUQMAN BA’ABDUH seperti pada bukti gambar di bawah ini:

hubungan arus pendek antara cover dengan isi

Gambar 5. Screnshot hubungan arus pendek antara cover dengan isi. Gambar pada ole-ole plintat plintut, salafy bukan hizbi, hizbi bukan salafy. Masihkah ada nama-nama yang menambah daftar like this dengan bergaya bak Tedong dicocok hidungnya seperti Syahru Ramadhan cs di atas?

Adapun Farhan Aceh di atas maka dunia wa telah lebih dahulu mengenal pertama kalinya tatkala dia bangkit berdiri membela dan meminta dukungan Asy Syaikh Al Imam seusainya dibacakannya tahdziran Asy Syaikh Rabi’ terhadap Al Ustadz Dzulqarnain. Kiprah pertamanya di dunia “persilatan” tatkala masih di Ma’bar adalah keberaniannya melemparkan makar dusta di depan Asy Syaikh Al Imam ketika itu dalam keadaan terekam buktinya dan walhamdulillah bantahannya telah tersebar tak lama setelah makar kebohongannya tersebut!!

Simak arsipnya berikut ini, sebagian tanya jawab antara Farhan Aceh dengan Asy Syaikh Al Imam (sebelum muncul kritikan ulama terhadap beliau) :

Farhan: “Wahai Syaikh, apa nasehat dan arahan kepada pihak yang menyebarkan perkataan Asy-Syaikh Rabi’ ini ke berbagai penjuru dunia, ke dalam negeri dan keluar negeri, yang mana hal ini menyibukkan para penuntut ilmu yang sedang sibuk belajar, dan APAKAH TERMASUK HIKMAH MENYEBARKAN PERKATAAN ASY-SYAIKH RABI’ INI PADA ACARA MUHADHARAH (CERAMAH YANG TERBUKA UNTUK UMUM) DAN MENGADAKAN ACARANYA SELAMA SEHARI PENUH ATAU HINGGA HARI KEDUA YANG KHUSUS HANYA MEMBAHAS TEMA INI?”

Asy-Syaikh: “Kemudian hendaknya engkau mengetahui bahwa perkataan ulama perlu disebarkan dan tidak disimpan, engkau dengar?! Tetapi sebagaimana telah kami katakan bahwa kita berusaha semampu mungkin untuk bersikap hati-hati dan lebih teliti. Dan pada kita tidak ada misalnya mempermasalahkan perkataan Asy-Syaikh Rabi’ dan kenapa disebarkan? Perkataan ulama –sebagaimana yang telah engkau dengar– disebarkan sesuai dengan kebutuhan. Dan siapa yang ikut masuk pada permasalahan ini bisa saja dia adalah orang yang bisa bersikap dengan tepat dan memahami akibat-akibatnya, dan bisa juga tidak demikian. Jadi kita tidak mengetahui berkaitan dengan keadaan sebagian orang. Misalnya, saya menganggap baik bahwa pihak yang mengeluarkan perkataan Asy-Syaikh Rabi’ agar menghubungi Dzulqarnain dan demikian demikian. Seandainya dia menimbang semua perkara sebelum menyebarkan perkataan tersebut. Benar atau salah?! Jadi lebih berhati-hati dan demikian demikian adalah sesuatu yang baik. Tetapi karena perkaranya sebagaimana yang telah engkau dengar, yaitu perkaranya telah tersebar dengan gambaran seperti ini, maka barangsiapa yang bersama Allah (kebenaran –pent) pasti Allah tidak akan menyia-nyiakannya. Engkau dengar?!….”

Lihatlah pernyataan Farhan di atas… “APAKAH TERMASUK HIKMAH MENYEBARKAN PERKATAAN ASY-SYAIKH RABI’ INI PADA ACARA MUHADHARAH (CERAMAH YANG TERBUKA UNTUK UMUM)” betapa dia dari sejak masih di Ma’bar telah mempertontonkan sikap ta’ashubnya tehradap Al ustadz Dzulqarnain dengan mempertanyakan sisi hikmahnya disampaikannya tahdziran Asy Syaikh Rabi’ kepada umat!! Bahkan dalam keadaan Asy Syaikh Hani’ marah karena tahdziran Asy Syaikh Rabi tersebut ternyata beliau ketahui belum disampaikan kepada umat oleh asatidzah!!! Ini yang pertama.

Kedua, lihatlah tipu daya dan kedustaan (yang direkam) tanpa rasa malu di depan Syaikhnya dengan berucap: “DAN MENGADAKAN ACARANYA SELAMA SEHARI PENUH ATAU HINGGA HARI KEDUA YANG KHUSUS HANYA MEMBAHAS TEMA INI”

Sungguh ini adalah kedustaan Farhan Aceh yang sangat nyata bagi sesiapa saja yang masih tersisa akal sehatnya karena bukti acara tersebut terekam dan tersebar luas berikut durasinya!!

Maka bagaimana mungkin orang yang memiliki rasa takut kepada Allah dan mencintainya Syaikh sampai melemparkan hoax ACARANYA SELAMA SEHARI PENUH ATAU HINGGA HARI KEDUA YANG KHUSUS HANYA MEMBAHAS TEMA INI??!!

Bagaimana engkau bisa menyembunyikan kedustaanmu sementara buktinya suara laporan dustamu tersebar ke seantero dunia? Inikah yang engkau banggakan tatkala memperkenalkan diri kepada Syaikh Utsman sebagai murid dari Syaikh Al Imam? Inikah akhlaq sejati murid yang baik dengan menyampaikan tipuan terhadap gurunya hanya untuk membela Al ustadz Dzulqarnain dari tahdziran Asy Syaikh Rabi’ hafizhahullah?

Screenshot…apakah termasuk hikmah seorang Farhan menyebarluaskan tahdzirannya terhadap Asy Syaikh Hani

Gambar 6. Screenshot…apakah termasuk hikmah seorang Farhan menyebarluaskan tahdzirannya terhadap Asy Syaikh Hani???

Maka jika engkau wahai pendusta merasa berhikmah menyebarluaskan tahdziranmu kepada Syaikh Hani sebagai orang yang selalu mengobarkan fitnah terhadap Salafiyun dan merasa hikmah pula melemparkan kebohongan di depan Syaikh Al imam dan para santri Indonesia ketika itu demi membela Al ustadz Dzulqarnain agar mendapatkan dukungan dari Syaikh Al Imam, maka bagaimana mungkin engkau (dengan prinsipmu sendiri) malah mempertanyakan kehikmahan tahdziran Asy Syaikh Rabi’ sementara di sisi beliau, para ulama yang kokoh keilmuannya dan tsiqah bagi segenap Salafiyun di belahan dunia semisal Asy Syaikh Muhammad bin Hadi dan Asy Syaikh Abdullah Al Bukhari menguatkan tahdzirannya terhadap Al ustadz Dzulqarnain??? Adakah Salafiyun yang sehat ruhaninya akan membenarkan rusaknya pemahaman fattan kadzdzab Farhan Aceh yang terjungkir balik?

Sungguh …dusta terhadap ulama dan dusta terhadap umat adalah sikap tercela yang wajib dijauhi oleh penuntut ilmu.

JANGANLAH KEPIAWAIAN BERBAHASA ARAB & BUKTI PASPORT PERNAH KE YAMAN MENJADI MODAL UNTUK GAGAH-GAGAHAN DI DEPAN UMAT DENGAN MENGGAGAHI KEBENARAN, MEMBELA KEBATILAN SERTA BERDUSTA DUS MENGIBULI DAN MENIPU DAYA ULAMA DAN UMAT!! Karena sesungguhnya….itu semua adalah amanah yang selayaknya ditunaikan untuk menggapai keridhaanNya. Bukankah demikian wahai Haris Aceh (akan datang saatnya in sya Allah)

Demikianlah sekilas pendahuluan tentang bukti kejahatan yang telah ditorehkan dalam sejarah dakwah oleh sosok yang bernama Farhan Aceh bahkan tatkala dirinya masih duduk bersimpuh di depan Syaikh Al Imam agar umat mengetahui siapa sesungguhnya pahlawan yang mereka elu-elukan ini….dan silakan berbangga dengan medali kadzdzab yang direngkuhnya. Inna lillahi wa inna ilaohi raji’un.

Fatwa palsu, tikaman terhadap masyaikh Kibar, laporan dusta, tuduhan-tuduhan khabits, penentangan terhadap para ulama, harapan kematian terhadap ulama benar-benar menjadi tumpukan bukti bahwa teman-teman dan sekaligus pembela Al ustadz Dzulqarnain memang benar-benar orang-orang yang rusak yang wajib dijauhinya…akan tetapi sungguh sangat kita sayangkan beliau sampai hari inipun masih belum mampu untuk meninggalkan mereka…Allahul musta’an.

Berikut adalah jawaban Asatidzah hafizhahumullah terkait oleh-oleh yang dibawa oleh Farhan Aceh si pendusta khabits dan muqalid sejati tersebut dengan tambahan bukti screenshot serta keterangannya dari kami (tpah)…

KEBERKAHAN BERSAMA ULAMA KIBAR

“علينا بالكبار”

Ikhwahti fillah,

Alhamdulillah dengan nikmat, karunia dan anugerahNya Allah memilih kita semua sebagai Salafiyyun, maka bagi kita semua untuk berpegang dengan petunjuk agamaNya nabiNya Muhammad صلى الله عليه وسلم dan diantara petunjuknya untuk bersama mereka para Ulama Kibar karena dengan bersama mereka kita dapatkan keberkahan sehingga mafhumnya kalau kita menyelisihi mereka kita tidak memperoleh dan mendapatkan keberkahan barakallahufikum.

Demikian dakwah Salafiyah di Indonesia perkaranya terbimbing oleh mereka Kibar Ulama ‘ala ra’sihim Syaikh Mujahid imam Dzahabinya jaman ini Allamatu Rabee bin Hadi al-Madkhali hafidzahullah & sungguh ini merupakan kemuliaan dari Allah terhadap Salafiyyun di Indonesia.

Beliau mempunyai sumbangsih besar terhadap dakwah Salafiyah semenjak awal dan sampai sekarang di negeri ini sehingga alhamdulillah boleh dikatakan bahwa seluruh Salafiyyin ba’dAllah mengenal kebaikan dakwah ini melalui beliau hafidzahullah dan para sahabat beliau al Kibar, diantara bimbingan beliau sekarang di negeri ini tahdzir terhadap da’i fitan Dzulqarnain yang dikatakan sebagai Mutalawwin La’ab Makir dan tentunya juga tahdzir kepada para pembelanya.

Adapun apa yang dilakukan oleh para ‘ajalah hudatsaul ahlam bertanya kepada shighar ulama untuk membenarkan hawa nafsunya maka hal seperti hanya diketahui dari ashabul ahwa wal fitan, seperti apa yang dilakukan oleh Haris Aceh, Farhan Aceh dan yang semisal mereka bertanya kepada syaikh Utsman as Salimi, terkait masalah yang Kibar Ulama telah berbicara tentangnya maka tidak sepatutnya ditanyakan kepada beliau dan mohon maaf tidak sepatutnya beliau menjawab pertanyaan tersebut terlebih lagi yang bertanya seperti orang-orang yang telah disebutkan keadaannya wallahul musta’an, kami bukan mengajari tetapi inilah yang dibimbing oleh agama dan manhaj yang lurus wallahu a’lamu.

Sreenshot setiap poin jawabannya adalah cubitan mendidik bagi anak nakal yang berterangmuka

Gambar 7. Sreenshot setiap poin jawabannya adalah cubitan mendidik bagi anak nakal yang berterangmuka menentang bimbingan Kibar Ulama demi membela kebatilan (tpah)

Demikian dakwah salafiyah di Indonesia ada para kibar da’inya, tokoh-tokoh mu’allimunnas lil khair wa manhajis salim di antara mereka ustadz fadhil Luqman bin Abdillah ba Abduh yang agama membimbing untuk melihat dan menempatkan kemuliaan pada tempatnya, sebagaimana dikatakan tidaklah mengetahui kemuliaan kecuali orang yang memiliki kemuliaan pula, tidak ada seorang pun dari kibar ulama yang memahami dakwah Salafiyah di negeri ini yang mencerca beliau dengan dakwah dan manhaj yang beliau berada diatas nya bahkan yang ada kita dapati keridhaan dan pujian dari mereka terhadap beliau, bahkan seandainya ada kesalahan atau ketergeliciran maka bukanlah mereka hudatsaul ahlam yang paling pertama menegur dan mengetahuinya merekalah saudara-saudara dari kibar du’at yang akan menegurnya terlebih dahulu dan akan meluruskannya, agama ini tidak dibangun di atas perasaan dan basa-basi barakallahufikum.

Jazakallahu khairan stadz…

Gambar 8. Jazakallahu khairan stadz…(tpah)

Wajib bagi kita untuk memiliki adab agar membimbing kepada tindak tanduk yang benar.

Sangat disayangkan apa yang dikatakan Syaikh Utsman terhadap ustadz Luqman wallahul musta’an, seharusnya beliau bertanya terlebih dahulu kepada Syaikh Rabee yang lebih faham terhadap dakwah di Indonesia dan duatnya, karenanya tidak ada yang bisa dijadikan landasan mengikuti tahdzir syaikh Utsman as Salimi terhadap ust Luqman, agama ini dibangun di atas hujjah dan bayyinah, barakallahufikum wallahu a’lamu bisshawab.

Sesungguhnya beliau Syaikh Al Wushabi TELAH MENYARANKAN KEPADA SYAIKH UTSMAN AGAR MENGHUBUNGI SYAIKH RABI’ & BERMUSYAWARAH DENGAN BELIAU

Gambar 9. Sesungguhnya beliau (Syaikh Al Wushabi) TELAH MENYARANKAN KEPADA SYAIKH UTSMAN AGAR MENGHUBUNGI SYAIKH RABI’ & BERMUSYAWARAH DENGAN BELIAU…dan telah kita ketahui bersama apakah beliau mengikuti saran dari ulama sepuh Yaman tersebut ataukah tidak…wallahul musta’an.(tpah)

Indramayu

Akhukum wa Muhibbukum

-Muslim Abu Ishaq-

=========

Catatan (*tpah)

SYAIKH UTSMAN BUKAN BIDANGNYA DALAM TAHDZIR MENTAHDZIR

Gambar 10. SYAIKH UTSMAN BUKAN BIDANGNYA DALAM TAHDZIR MENTAHDZIR, beliau mentahdzir Luqman karena Luqman mentahdzir mereka yang ditahdzir oleh Syaikh Rabi’

MENGENAL KAEDAH JARH WAT TA’DIL

Asy Syaikh Ahmad Bazmul hafizhahullah

Di antara kaidah al-Jarh wat-Ta’dil yang diletakkan para ulama’ adalah, orang yang memberikan celaan dan pujian  merupakan orang yang ahli yang mencapai tingkatan ‘ucapannya diterima di dalam al-Jarh wat-Ta’dil’.

Jadi tidak setiap orang yang berbicara di dalam bab al-Jarh wat-Ta’dil bisa diterima ucapannya. Ini adalah permasalahan yang sangat penting, meskipun dia itu seorang penuntut ilmu yang salafi, meskipun dia itu seorang doktor yang salafi, meskipun dia itu memberikan berbagai pelajaran (banyak majelisnya), karena al-Jarh wat-Ta’dil adalah bab yang detail (dalam) yang tidak setiap orang bisa menguasainya.

ﻭﺃﻳﻀﺎ ﻣﻦ ﺍﻟﻘﻮﺍﻋﺪ ﺍﻟﺘﻲ ﻭﺿﻌﻮﻫﺎ ﺃﻥ ﻳﻜﻮﻥ ﺍﻟﺠﺎﺭﺡ ﻭﺍﻟﻤﻌﺪﻝ ﻣﻤﻦ

ﺗﺄﻫﻠﻮﺍ ﻭﻣﻤﻦ ﺑﻠﻐﻮﺍ ﺩﺭﺟﺔ ﻳﻘﺒﻞ ﻗﻮﻟﻬﻢ ﻓﻲ ﺑﺎﺏ ﺍﻟﺠﺮﺡ ﻭﺍﻟﺘﻌﺪﻳﻞ

ﻓﻠﻴﺲ ﻛﻞ ﻣﻦ ﺗﻜﻠﻢ ﻓﻲ ﺑﺎﺏ ﺍﻟﺠﺮﺡ ﻭﺍﻟﺘﻌﺪﻳﻞ ﻗﺒﻞ ﻗﻮﻟﻪ ﻫﺬﻩ

ﻗﻀﻴﺔ ﻣﻬﻤﺔ ﺣﺘﻰ ﻭﻟﻮ ﻛﺎﻥ ﻃﺎﻟﺐ ﻋﻠﻢ ﺳﻠﻔﻲ ﺣﺘﻰ ﻭﺇﻥ ﻛﺎﻥ

ﺩﻛﺘﻮﺭﺍ ﺳﻠﻔﻴﺎ ﺣﺘﻰ ﻭﻟﻮ ﻛﺎﻥ ﻟﻪ ﺩﺭﻭﺱ ﻓﺈﻥ ﺍﻟﺠﺮﺡ ﻭﺍﻟﺘﻌﺪﻳﻞ

ﺑﺎﺏ ﺩﻗﻴﻖ ﻻ ﻳﺤﺴﻨﻪ ﻛﻞ ﺃﺣﺪ

Pembahasan lengkap silahkan buka link berikut: http://forumsalafy.net/?p=540

Iklan

Satu Tanggapan to “Menjawab Tahdziran Farhan Aceh Terhadap Asy Syaikh Hani’ Bin Buraik & Ustadz Luqman Ba’abduh”

  1. abdullah said

    Selamat untuk farhan aceh atas gelar kadzzab nya…

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

 
%d blogger menyukai ini: