Untuk Para Pencari Al Haq

Blog Anti Teroris, Menyajikan Bukti dan Fakta yang Nyata

  • بسم الله الرحمن الرحيم

    السلام عليكم و رحمت الله و بركاته Ahlan wa sahlan.. Alhamdulillah telah hadir blog Untuk Para Pencari Al Haq, Blog ini kami peruntukkan bagi mereka yang haus akan kebenaran, yang ingin mencari al haq ditengah badai fitnah yang menimpa kaum muslimin khususnya Salafiyyin. Mudah-mudahan kehadiran blog ini bisa menjadi salah satu media yang membantu bagi para pencari al haq. CARILAH AL HAQ DAN BILA ENGKAU TELAH MENDAPATINYA GENGGAMLAH KUAT-KUAT DAN JANGAN TERLEPAS KEMBALI... والسلام عليكم و رحمت الله و بركاته
  • Firman Allah Subhanahu Wa Ta’ala:

    وَيَوْمَ يَعَضُّ الظَّالِمُ عَلَى يَدَيْهِ يَقُولُ يَالَيْتَنِي اتَّخَذْتُ مَعَ الرَّسُولِ سَبِيلاً. يَاوَيْلَتَى لَيْتَنِي لَمْ أَتَّخِذْ فُلَانًا خَلِيلاً. لَقَدْ أَضَلَّنِي عَنِ الذِّكْرِ بَعْدَ إِذْ جَاءَنِي وَكَانَ الشَّيْطَانُ لِلْإِنْسَانِ خَذُولًا “Dan ingatlah hari ketika itu orang yang zalim menggigit dua tangannya, seraya berkata, ‘Aduhai kiranya dulu aku mengambil jalan bersama-sama Rasul. Kecelakaan besarlah bagiku, andai kiranya dulu aku tidak menjadikan si Fulan itu teman akrabku. Sungguh ia telah menyesatkan aku dari Al-Qur`an ketika Al-Qur`an itu telah datang kepadaku.’ Dan adalah setan itu tidak mau menolong manusia.” (Al-Furqan: 27-29)
  • Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda:

    الرَّجُلُ عَلَى دِيْنِ خَلِيْلِهِ، فَلْيَنْظُرْ أَحَدُكُمْ مَنْ يُخَالِلُ “Seseorang itu menurut agama teman dekat/sahabatnya, maka hendaklah salah seorang dari kalian melihat dengan siapa ia bersahabat/berteman.” (HR. Abu Dawud dan At-Tirmidzi. Dishahihkan Asy-Syaikh Al-Albani dalam Ash-Shahihah no. 927)
  • Kategori

  • Arsip

  • KALENDER

    November 2014
    S S R K J S M
    « Okt   Des »
     12
    3456789
    10111213141516
    17181920212223
    24252627282930
  • Radio Islam Indonesia

  • Komentar Terakhir

    fitrah di Soal Tazkiyah & Wasiat Ber…
    Admin IlmuSyari.com di Daurah Nasional “asy-Syari’ah”…
    abdurrahman abu hilm… di Khutbah Jum'at Syaikh Han…
    abdur di Jihad Yaman, Antara Tingkah Pe…
    Muhsin al Jakarty di Syaikh Hani Mengirimkan Gambar…
    muhammad thoifur di (RAFIDHAH &) "MASYAYI…
  • Flag Counter

    free counters
  • IP
  • Pengunjung Ke

    • 887,647 hits

Sandiwara Fiyusy: Tuduhan Keji Al Mughoffal Abdurrahman Al Mar’i Terhadap Ghuraba Sebagai Jihadi (Al Qaidah)

Posted by tukpencarialhaq pada November 24, 2014


Bismillahirrohmanirrohim. o

Sandiwara Fiyusy, Tuduhan Keji Al Mughoffal terhadap Ghuroba sebagai Jihadi

Sandiwara Fiyusy:

Tuduhan Keji Al Mughoffal Abdurrahman Al Mar’i Terhadap Ghuraba Sebagai Jihadi (Al Qaidah)

Asy-Syaikh Hani bin Buraik hafizhahullah

Kemudian pada hari berikutnya pemilik markiz Fiyusy menegaskan bahwa disebabkan karena perbuatan para thullab di akhir-akhir ini dan perbuatan mereka yang susah diatur, maka terbitlah keputusan Presiden untuk mendeportasi orang-orang dari luar Yaman.

Dia pura-pura menampakkan belas kasihan, dan terjadilah apa Allah yang telah taqdirkan dan apa yang Dia kehendaki Dia lakukan.
Dan dia bicara banyak –yang demi Allah– tidaklah itu semua kecuali sandiwara belaka, dan kalian semua menyaksikan, kalian semua menjadi saksi atasnya. Maka saudara-saudara kita dan kami ditimpa goncangan yang hanya Allah saja yang mengetahui seberapa besar dahsyatnya.

Kemudian dia mengatakan bahwa hal itu juga disebabkan karena keterkaitan mereka dengan pihak yang memotivasi untuk berjihad.
Dia tidak mengatakan bahwa saudara-saudara kita berkumpul di dekat Hani bin Buraik.
Tetapi dia mengatakan disebabkan karena pihak yang membangkitkan semangat jihad.

Ucapan semacam ini –wahai –saudara-saudaraku– orang-orang yang mendengarnya dari luar Yaman jika disebutkan kata “jihad” secara mutlak atau ucapan “si fulan jihadi” atau mengajak berjihad, maka yang akan dipahami dengan segera adalah yang dimaksud adalah orang-orang Al-Qaidah.

Jadi dia ingin mengaburkan diri saya dan juga mengkaburkan keadaan ikhwah dari luar Yaman serta berusaha mendekati aparat keamanan dengan menyatakan bahwa kita adalah adalah orang-orang yang menyerukan pemikiran kelompok Al-Qaidah.
Padahal sudah saya sampaikan di awal khutbah –dan itu terekam walhamdulillah– bahwa kita tidak akan berperang di bawah bendera Al-Qaidah, atau Al-Ikhwan Al-Muslimun, atau Al-Harak, atau Ali Muhsin Al-Lahmy.

Dan saya ingatkan dengan firman Allah ‘Azza wa Jalla:

وَالَّذِيْنَ يُؤْذُوْنَ الْمُؤْمِنِيْنَ وَالْمُؤْمِنَاتِ بِغَيْرِ مَا اكْتَسَبُوْا فَقَدِ احْتَمَلُوْا بُهْتَانًا وَإِثْمًا مُبِيْنًا

Dan orang-orang yang menyakiti pria dan wanita yang beriman tanpa kesalahan yang mereka perbuat, maka sesungguhnya mereka telah memikul kedustaan dan dosa yang nyata.” (QS. Al-Ahzaab: 58)

Apakah orang semacam ini bisa dipercaya agamanya?!
Apakah orang semacam ini bisa dipercaya untuk mengajari ilmu kepada murid-muridnya?!
Apakah orang semacam ini kita bisa mempercayakan anak-anak didik kita kepadanya?!
Yaitu setelah dia menuduh kita dengan kedustaan besar semacam ini.

Saya dan sedikit dari para dai Salafiyun di Aden jumlahnya 3 atau 4, kalaupun saya lebihkan maka 5 orang, yaitu orang-orang yang sering mentahdzir Al-Qaidah dari atas mimbar.
Ketika itu datanglah beberapa utusan dari Fiyusy mengatakan kepada saya: “Jagalah dakwah ini, jangan membicarakan bantahan terhadap Al-Qaidah, atau Al-Harak, atau demonstrasi!”

Maka saya katakan kepada mereka: “Masing-masing berkata sesuai dengan apa yang dia yakini dan beragama dengannya.
Dan demi Allah, saya akan sampaikan agama Allah, akan saya sampaikan kebenaran, walaupun orang-orang Al-Qaidah berada di depan pintu masjid, walaupun orang-orang Al-Harak berada di depan pintu masjid, walaupun apapun yang terjadi.

Kita akan menyampaikan agama Allah Subhanahu wa Ta’ala dan akan kita jelaskan kepada manusia mana yang benar dan mana yang bathil. Dulu saya bantah mereka dengan ucapan seperti ini.

Kemudian dia datang dan ingin menipu aparat intelijen dan pihak yang berwenang dengan menuduh bahwa kita adalah para penyeru jihad.
Dan ucapan ini –saya ulangi lagi– bagi saudara-saudara kita yang mendengar di luar, yang dimaksud dengannya adalah orang-orang Al-Qaidah.”

nukilan audio Muhadharah Ilmiyyah
asy-Syaikh Hani bin Buraik hafizhahullah
LILLAHI WAHDAH
Rabu malam, 27 Muharram 1436 H / 19 Nov 2014 M
(Menyikapi Tragedi Fiyush)

jeritan dari fiyusy

Artikel terkait:

 

 

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

 
%d blogger menyukai ini: