Untuk Para Pencari Al Haq

Blog Anti Teroris, Menyajikan Bukti dan Fakta yang Nyata

  • بسم الله الرحمن الرحيم

    السلام عليكم و رحمت الله و بركاته Ahlan wa sahlan.. Alhamdulillah telah hadir blog Untuk Para Pencari Al Haq, Blog ini kami peruntukkan bagi mereka yang haus akan kebenaran, yang ingin mencari al haq ditengah badai fitnah yang menimpa kaum muslimin khususnya Salafiyyin. Mudah-mudahan kehadiran blog ini bisa menjadi salah satu media yang membantu bagi para pencari al haq. CARILAH AL HAQ DAN BILA ENGKAU TELAH MENDAPATINYA GENGGAMLAH KUAT-KUAT DAN JANGAN TERLEPAS KEMBALI... والسلام عليكم و رحمت الله و بركاته
  • Firman Allah Subhanahu Wa Ta’ala:

    وَيَوْمَ يَعَضُّ الظَّالِمُ عَلَى يَدَيْهِ يَقُولُ يَالَيْتَنِي اتَّخَذْتُ مَعَ الرَّسُولِ سَبِيلاً. يَاوَيْلَتَى لَيْتَنِي لَمْ أَتَّخِذْ فُلَانًا خَلِيلاً. لَقَدْ أَضَلَّنِي عَنِ الذِّكْرِ بَعْدَ إِذْ جَاءَنِي وَكَانَ الشَّيْطَانُ لِلْإِنْسَانِ خَذُولًا “Dan ingatlah hari ketika itu orang yang zalim menggigit dua tangannya, seraya berkata, ‘Aduhai kiranya dulu aku mengambil jalan bersama-sama Rasul. Kecelakaan besarlah bagiku, andai kiranya dulu aku tidak menjadikan si Fulan itu teman akrabku. Sungguh ia telah menyesatkan aku dari Al-Qur`an ketika Al-Qur`an itu telah datang kepadaku.’ Dan adalah setan itu tidak mau menolong manusia.” (Al-Furqan: 27-29)
  • Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda:

    الرَّجُلُ عَلَى دِيْنِ خَلِيْلِهِ، فَلْيَنْظُرْ أَحَدُكُمْ مَنْ يُخَالِلُ “Seseorang itu menurut agama teman dekat/sahabatnya, maka hendaklah salah seorang dari kalian melihat dengan siapa ia bersahabat/berteman.” (HR. Abu Dawud dan At-Tirmidzi. Dishahihkan Asy-Syaikh Al-Albani dalam Ash-Shahihah no. 927)
  • Kategori

  • Arsip

  • KALENDER

    Februari 2015
    S S R K J S M
    « Jan   Mar »
     1
    2345678
    9101112131415
    16171819202122
    232425262728  
  • Radio Islam Indonesia

  • Komentar Terakhir

    fitrah di Soal Tazkiyah & Wasiat Ber…
    Admin IlmuSyari.com di Daurah Nasional “asy-Syari’ah”…
    abdurrahman abu hilm… di Khutbah Jum'at Syaikh Han…
    abdur di Jihad Yaman, Antara Tingkah Pe…
    Muhsin al Jakarty di Syaikh Hani Mengirimkan Gambar…
    muhammad thoifur di (RAFIDHAH &) "MASYAYI…
  • Flag Counter

    free counters
  • IP
  • Pengunjung Ke

    • 888,158 hits

Terasingnya Sunnah dan Pengikutnya

Posted by tukpencarialhaq pada Februari 12, 2015


Bismillahirrohmanirrohim. o

Terasingnya Sunnah dan Pengikutnya

TERASINGNYA SUNNAH DAN PENGIKUTNYA

كثيرا من الناس يتضايقون من بعض دعات السنه

BANYAK DARI KALANGAN MANUSIA YANG MERASA SEMPIT DADANYA DENGAN DAKWAH SEBAGIAN DAI-DAI SUNNAH

من محاضره غربة السنه واهلها للشيخ محمد بن هادي المدخلي حفظه الله
Diambil dari Muhadharah dengan judul:  “TERASINGNYA SUNNAH DAN PENGIKUTNYA”
Oleh : Asy-Syaikh Muhammad bin Hadi al-Madkhali –Hafizhahullah

ولا يستغرب، ففي هذا الزمن لا يستغرب شيء، وأنت ترى يعني: كثيرًا من الناس يتضايقون من بعض دعاة السنة، فتارة يصفونه بالْمُنَفِّر لكثرة دعوته إلى السنة والأخذ بها، ولكثرة بغضه للبدع والتحذير منها، نعم، فإن الإنسان إذا بلغ إلى هذه الدرجة فإنه يجد أسىً في نفسه، ويجد كمدًا في نفسه وربما تضيق به الدنيا، ولكن يسليه ما يقرأه في هذه النصوص التي جاءت عن الله وعن رسوله-صلى الله عليه وسلم-.

Tidaklah asing, pada zaman ini tidaklah hal ini menjadi sesuatu yang asing lagi.

Bahkan engkau melihat, yaitu kebanyakan manusia merasa sempit dengan sebagian dai-dai sunnah.

Terkadang mereka mensifati dai tersebut dengan sebutan munaffir (orang yang membuat lari dari dakwah -pent), karena ia banyak mengajak pada sunnah dan mengambil darinya.

Juga karena kebenciannya terhadap bid’ah dan memperingatkan darinya. Iya, karena jika seseorang telah berdakwah sampai pada tingkatan ini (mengajak kepada sunnah dan memperingatkan dari bid’ah -pent), maka ia akan mendapati kesedihan yang menimpa dirinya, ia juga akan mendapatkan rasa sakit yang mendalam pada jiwanya, bahkan terkadang dunia ini terasa sempit baginya.

Akan tetapi hendaklah ia berusaha menghibur dirinya dengan apa yang ia baca dari nash-nash yang bersumber dari Allah dan Rasul-Nya shalallahu ‘alaihi wa sallam.

فينبغي للعبد أن لا ييأس، لأن الناس لا يمكن أن يمشوا معك على طريقة واحدة، ولا يمكن أن يوافقوك في كل ما تقول، فأنت عليك أن تطلب رضا الله-تبارك وتعالى-، وعليك بأن تنظر ما كان عليه السلف الصالح-رضي الله تعالى عنهم-، فإنهم هم الأسوة بعد رسول الله-صلى الله عليه وسلم-وأصحابه وبهم القدوة، (أُوْلَـئِكَ الَّذِينَ هَدَى اللّهُ فَبِهُدَاهُمُ اقْتَدِهْ)(الأنعام/90).

Semestinya bagi seorang hamba untuk tidak putus asa. Karena tidaklah mungkin seluruh manusia dapat berjalan bersamamu pada satu jalan yang sama.

Tidak mungkin pula mereka akan mencocoki semua yang engkau katakan. Maka yang wajib atasmu adalah untuk mencari ridha Allah -Tabaraka wa ta’ala- dan juga wajib atasmu agar melihat kepada pengalaman para Salafush Shalih – radhiyallahu ‘anhum- yang mereka berada di atasnya.

Karena mereka adalah suri tauladan setelah Rasulullah -shalallahu ‘alaihi wa sallam- dan para sahabatnya, dan pada merekalah terdapat contoh yang baik.

Allah berfirman :

(أُوْلَـئِكَ الَّذِينَ هَدَى اللّهُ فَبِهُدَاهُمُ اقْتَدِهْ)(الأنعام/90)

“Mereka itulah orang-orang yang telah diberi petunjuk oleh Allah, maka ikutilah petunjuk mereka.” (al-An’am : 90)

فيجب على الإنسان أن لا ييأس، وليعلم أن هذه الدنيا وإن ابتلي فيها فهي محل عبور وليست محل قرار، وأن دار القرار عند الله هي الدار الآخرة، فإما جنة عدن-نسأل الله من فضله-، وإما نار تَلَظَّى-نسأل الله العافية والسلامة-.

Maka wajib atas setiap orang untuk tidak berputus asa. Ketahuilah, sesungguhnya dunia ini, jika engkau diberi ujian di dalamnya, maka dunia ini akan berlalu dan tidak akan kekal.

Dan sesungguhnya negeri yang kekal di sisi Allah adalah negeri Akhirat. Bisa jadi di dalam Surga ‘Adn -kita meminta pada Allah karunia-Nya-, atau bisa jadi di dalam Neraka yang menyala-nyala -kita meminta kepada Allah penjagaan dan keselamatan-.

ولهذا يقول ابن القيم كما نعلم جميعًا في الميمية: فحي على جنـات عـدن فإِنـهـا منازلك الأُولى وفيها المخيــــم ولكننا سبى العـدو، فهــل تـري نعـود إِلى أَوطاننـا ونسلــــم وقد زعمـوا أن الغريــب إذا نأي وشطت به أوطانـه فهـو مغــرم وأي اغتراب فوق غربتنــا التــي لها أضحت الأعـداء فينا تحكــم

Oleh karena itu telah berkata Ibnul Qayyim, sebagaimana yang telah kita ketahui bersama dalam al-Mimiyyah :

“Marilah menuju Surga ‘Adn, sesungguhnya disana adalah tempat tinggalmu yang utama, dan di dalamnya terdapat kemah-kemah.
Akan tetapi kondisi kami adalah sebagai tawanan musuh. Maka apakah  engkau memandang kami dapat kembali ke tempat tinggal kami dalam keadaan selamat?

Sungguh mereka menyangka, bahwa orang asing yang jauh dari tempat tinggalnya dan tempat tinggalnya pun jauh darinya pastilah dia seorang yang merugi. Dan keterasingan mana yang melebihi keterasingan kami, yang padanya para musuh menghakimi kami?”

ولا شك أن الإنسان إذا بلغ إلى مثل هذه المرحلة، فإنه قد يأتيه أحيانًا شيء من الضجر، ويأتيه أحيانًا شيء من الملل، ويأتيه أحيانًا شيء من اليأس، لكن المؤمن عليه أن يصبر نفسه ويسلي نفسه، وعليه أن يحتسب الأجر عند الله-تبارك وتعالى-، ويعلم أنه مهما بلغ الناس في أذيته فإنها أيام قلائل وسينتقل عن هذه الدار إلى دار القرار عند الله-تبارك وتعالى-.

Tidak diragukan lagi bahwa seseorang jika telah sampai pada tingkatan semisal ini, terkadang datang padanya rasa jemu, dan terkadang datang pula rasa bosan, bahkan terkadang datang rasa putus asa.

Tetapi wajib atas seorang Mukmin untuk bersabar dan menghibur dirinya. Wajib atasnya untuk meniatkan karena pahala di sisi Allah -Tabaraka wa ta’ala-.

Dan hendaknya ia mengetahui bahwa bagaimanapun manusia menyakitinya, maka sesungguhnya hal tersebut hanya sebentar dan ia akan berpindah dari negeri ini (dunia) kepada negeri yang kekal di sisi Allah -Tabaraka wa ta’ala (akhirat).

فعليه أن يؤمن بهذا، وعليه أن يصبر وأن يصبر نفسه على ذلك، وأن يحتسب، فإن الله-تبارك وتعالى-يأجره على هذا، وإذا تذكر ما ورد في النصوص فإنه يهون عليه ولا يستوحش بإذن الله-تبارك وتعالى-، فإن أهل العلم هم الذين أنار الله بصائرهم، ونَوَّر قلوبهم فانتفعوا بهذا العلم، فصلحوا في أنفسهم ودعوا الناس غلى الصلاح، ولو لم يَهْدِي الله بك إلا رجلًا واحدًا لكان خيرًا لك من حمر النعم.

Maka wajib baginya untuk beriman dengan hal ini, dan baginya untuk bersabar dan menyabarkan dirinya atas hal tersebut dan meniatkannya (karena Allah).

Sebab Allah -Tabaraka wa ta’ala- akan memberinya ganjaran atas hal ini. Dan jika engkau mengingat apa yang terdapat pada nash-nash, sesungguhnya hal ini mudah atasmu dan tidak membuatmu merasa enggan atas izin Allah -Tabaraka wa ta’ala-.

Karena sesungguhnya ahlul ilmi adalah orang-orang yang Allah beri cahaya terang pada penglihatan mereka dan Allah beri cahaya pada hati-hati mereka, maka mereka dapat memberi manfaat dengan ilmu ini. Mereka berusaha memperbaiki diri-diri mereka dan menyeru manusia pada perbaikan.

Meskipun Allah tidak memberi hidayah melalui dirimu kecuali hanya satu orang saja, sungguh hal itu lebih baik bagimu dari unta-unta merah.

فعليك أن تصبر في هذه الحياة، وأن تعلم أن الناس في هذا إما عالم وإما متعلم وإما همج رعاع أتباع كل ناعق، كما قال أمير المؤمنين علي بن أبي طالب-رضي الله عنه-في وصيته لكميل بن زياد، فوصف هؤلاء الهمج الرعاع أتباع كل ناعق لأنهم يميلون مع كل صايح، كلما صاح بهم صايح تبعوه لماذا؟، لأنهم لم يستضيئوا بنور العلم ولم يأووا منه إلى ركن وثيق، فلأجل هذا تجدهم يتقلبون، كلما صاح بهم صايح وكلما نعق بهم ناعق تبعوه-نسأل الله العافية والسلامة-.

Maka wajib bagimu untuk bersabar dalam kehidupan ini, dan hendaknya engkau mengetahui bahwa diantara manusia ada orang yang ‘Alim (Ulama), ada yang Muta’allim (pelajar). Dan ada pula orang yang hina, tak berakal, dan ia mengikuti setiap orang yang meneriakinya. Sebagaimana Amirul mukminin Ali bin Abi Thalib -radhiyallahu ‘anhu- berkata dalam wasiat beliau kepada Kamil bin Ziyad.

Beliau mensifati orang-orang yang hina, tak berakal, dan mengikuti setiap orang yang meneriakinya dikarenakan mereka condong kepada setiap orang yang berteriak padanya.

Setiap kali seseorang menyeru maka mereka mengikutinya. Kenapa demikan? Karena ia tidak mendapatkan cahaya ilmu dan ia tidak berlindung pada prinsip yang kokoh.

Oleh sebab itu engkau dapati mereka berubah-ubah dan tak tentu arahnya. Setiap kali ada seseorang yang meneriakinya, maka ia akan mengikutinya -kita memohon kepada Allah penjagaan dan keselamatan-.

فالواجب على دعاة السنة، وأهل السنة أن يصبروا وأن يحتسبوا، وأن يعلموا أن المخذل لن يسلموا منه، فعليهم أن يقابلوا تخذيله بقراءة هذه النصوص فإن فيها سلوة لهم بإذن الله-تبارك وتعالى-، وأما المخالف أمره أظهر وأظهر لأن أهل السنة ولله الحمد لا ينخدعون به، لا ينخدعون به.

Maka wajib atas Dai-dai Sunnah dan Ahlus Sunnah untuk bersabar dan meniatkan dakwahnya (karena Allah).

Dan hendaknya mereka tahu bahwa mereka tidak akan luput dari (bahaya) mukhadzdzil (orang yang menelantarkan -pent). Maka atas mereka untuk menghadapi penelantaran tersebut dengan membaca nash-nash, karena pada nash-nash tersebut terdapat kebahagiaan bagi mereka (Ahlus Sunnah) dengan izin Allah -Tabaraka wa ta’ala-. Adapun mukhalif (orang yang menyelisihi, ahli bid’ah,pent) maka perkaranya jelas dan gamblang, karena Ahlus Sunnah -bagi Allah segala pujian- tidaklah tertipu dengannya, tidak terpedaya dengannya.

فعلى العبد أن يتقي الله-تبارك وتعالى-في نفسه، ولا يصده مثل هذا، وليعلم أن قلة عدد لصالحين وقلة المستجيبين لهم والقابلين منهم، وكثرة المخالفين للدعاة إلى الحق، وكثرة العصاة لهم هذا لا يضر، وليس دليلًا على أنهم ما استخدموا الطرائق الصحيحة في الدعوة، فإن النبي-صلى الله عليه وسلم-قد أخبر أنه: (يأتي يوم القيامة النبي ومعه الرهط، والنبي ومعه الرهيط، والنبي ومعه الرجل والرجلان، والنبي وليس معه أحد)، فهل هذا دلالة على أنه لم يحسن الدعوة؟، لا إنما هذا دلالة على فساد المدعوين.

Hendaknya seorang hamba bertakwa kepada Allah -Tabaraka wa ta’ala- pada dirinya sendiri, dan janganlah mencegahnya dalam berdakwah karena hal-hal yang semisal dengan ini. Ketahuilah bahwa jumlah orang-orang yang shalih itu sedikit dan sedikit pula jumlah orang-orang yang menerima dan mempercayai mereka.

Sebaliknya, amat banyak orang-orang yang menyelisihi dai-dai yang menyeru kepada al-Haq, dan banyak pula orang-orang yang mendurhakai mereka. Tetapi hal ini tidaklah membahayakan mereka, dan hal ini bukanlah suatu dalil yang menunjukkan bahwa mereka tidak mempergunakan cara-cara yang shahih dalam berdakwah.

Sunguh Nabi -shalallahu ‘alaihi wa sallam- telah mengkabarkan bahwa : “Akan datang pada hari kiamat seorang Nabi dan bersamanya sekelompok orang, juga datang seorang Nabi dan bersamanya kelompok yang lebih kecil, ada pula seorang Nabi  dan yang bersamanya hanya satu atau dua orang saja, bahkan datang seorang Nabi dan tidak ada seorang pun yang bersamanya”.

Maka apakah ini suatu pertanda bahwa dakwah yang dilakukan Nabi tersebut tidak baik? Tidak, itu hanyalah suatu pertanda betapa buruknya orang-orang yang didakwahi para Nabi tersebut.

فعلى العبد المسلم السني أن يتمسك بدينه، وأن يصبر ويحتسب، فإن النبي-صلى الله عليه وسلم-قد أخبر هذا التمسك في آخر الزمان، صاحبه في قبضه وتمسكه بدينه وقبضه على دينه كالقابض على الجمر، فعليه أن يقرأ هذه النصوص فإنه سيجد فيه سلوته، ولا يغتر ولا يؤثر فيه هذا الكلام الذي نسمعه هذا اليوم خاصة ممن ينتسب للأسف، أحيانًا تجد هذا الكلام وتسمعه ممن ينتسب إلى السنة، فتارة تجده يصف أهلها الصادقين الدعة إليها، الحريصين على تنقية سبيلها وطريقها من كل المخالفات صغيرها وكبيرها، تجده يصفه بالشدة، تجده يصفه بالغلو، تجده يصفه بالجراحين، هؤلاء ما عندهم إلا إسقاط الناس، طائفة المسقطين.

Hendaknya bagi seorang hamba Muslim Sunni untuk berpegang teguh dengan agamanya, dan hendaknya ia bersabar serta meniatkannya hanya karena Allah.

Sungguh Nabi -shalallahu ‘alaihi wa sallam- telah mengkabarkan keadaan orang yang berpegang teguh dengan Agama Islam di akhir zaman. Orang yang menggenggam dan berpegang teguh pada agamanya, seakan-akan seperti orang yang menggenggam bara api.

Maka hendaknya ia membaca nash-nash karena ia akan memperoleh kebahagiaan dengannya. Janganlah ia lengah dan terpengaruh dengan ucapan-ucapan ini, yang kami mendengarnya pada hari ini. Terkhusus dari orang-orang yang menyebutkannya untuk membuat kesedihan.

Terkadang engkau mendapati ucapan-ucapan seperti ini yang engkau dengar dari orang-orang yang menisbatkan kepada sunnah.

Maka engkau mendapatinya mensifati pengikut sunnah, orang-orang yang jujur dalam dakwah kepadanya, dan orang-orang yang semangat dalam memurnikan jalannya dari seluruh penyimpangan-penyimpangan, baik yang kecil maupun yang besar. Engkau mendapatinya dalam keadaan mensifati pengikut sunnah ini dengan sifat keras,  ghuluw (berlebihan), dan dengan berbagai caci makian.

Orang-orang ini, tidak ada pada mereka kecuali hanya menjatuhkan manusia. Mereka itulah kelompok musaqqithin (orang-orang yang senang menjatuhkan -pent).

انظر إلى هذه الألقاب الشنيعة التي يتظاهرون فيها بأنهم هم الحريصون على هداية الناس، وهم الحريصون على إقامة الناس على الحق، وان هؤلاء ليس لهم هم إلا الهدم، يشوهون سمعة أهل السنة الحقيقيين الصادقين، وهذا ليس بغريب، ليس بغريب فقد قيل مثل هذا في أحمد-رحمه الله-في الزمن الغابر، وقد قيل في غيره من أئمة الهدى-رحمهم الله-ولكن ما ضرهم.

Lihatlah kepada julukan-julukan yang jelek ini, yang telah mereka lekatkan pada pengikut sunnah. Dalam keadaan mereka adalah orang-orang yang semangat dalam menyampaikan hidayah kepada manusia, dan mereka juga bersemangat dalam menegakkan manusia di atas haq.

Tetapi sesungguhnya orang-orang ini, tidak ada pada mereka kecuali hanya ingin merobohkan. Mereka dengki pada reputasi Ahlus Sunnah yang benar lagi  jujur. Ini bukanlah hal yang asing, bukan sesuatu yang asing.

Sungguh telah dikatakan hal semisal ini pada Imam Ahmad -rahimahullah- pada zaman dulu, dan juga telah dikatakan pada yang selainnya dari Imam-imam pembawa petunjuk -rahimahumullah-. Namun semua ini tidak memberi madharat (bahaya) pada mereka.

فعلى الإنسان أن يقرأ أيضًا بعد كتاب الله وسنة رسوله-صلى الله عليه وسلم-وسماع هذه النصوص عليه أن يقرأ سير السلف الصالحين، الذين كانوا في هذا الباب مضرب المثل-رحمهم الله تعالى ورضي عنهم-فإن في قراءة قصصهم وأحوالهم وأخبارهم سلوة له بإذن الله-تبارك وتعالى-.

Maka atas seseorang, disamping membaca kitab Allah dan sunnah Rasul-Nya -shalallahu ‘alaihi wa sallam- serta menyimak nash-nash ini. Hendaknya ia juga membaca kisah perjalanan para salafush shalih (pendahulu yang shalih -pent), yang pada mereka -rahimahumullah-  terdapat contoh dalam permasalahan ini.

Karena dengan mengetahui kisah, kondisi, serta keadaan mereka terdapat kebahagiaan baginya (ahlus sunnah) dengan izin Allah -Tabaraka wa ta’ala-

وليعلم أن من يقول هذه المقالات لا يضره بإذن الله-تعالى-، لأنه إنما هو مخذل، والنبي-صلى الله عليه وسلم-قد أخبر أن المخذل لا يضر، نعم يؤذيك أذىً ظاهرًا لكنه لا يضر دين الله شيئًا، والحق سينتصر والدالة له والظهور له، والغلبة له، وأشد ما يكون هذا على الإنسان كما قلت لكم من ينتسب إلى السنة أو يتظاهر بالسنة وبالعلم فيها، ولكنه يخذل عن أهلها بطرائق متعددة-فنسأل الله العافية والسلامة-.

Ketahuilah bahwa seluruh ucapan ini tidaklah memadharatkannya dengan izin Allah -Tabaraka wa ta’ala. Karena mereka hanyalah seorang mukhadzdzil, dan Nabi -shalallahu ‘alaihi wa sallam- telah mengkabarkan bahwa seorang mukhadzdzil tidak akan memberi madharat. Ya, ia memang memberimu gangguan secara dzahir, tetapi ia tidak dapat memberi madharat sedikit pun pada agama Allah. Karena al-Haq akan selalu ditolong, akan selalu tersebar, nampak, serta menang.

Dan yang paling menyakitkan dari apa yang terjadi pada manusia adalah sebagaimana yang telah aku sampaikan, bahwa ada orang-orang yang menisbatkan diri mereka kepada sunnah, atau menampakkan dengan sunnah dan ilmu, tetapi ia menelantarkan pengikut Sunnah dengan berbagai cara. Maka kita meminta kepada Allah penjagaan dan keselamatan.

أسأل الله سبحانه وتعالى بأسمائه الحسنى، وصفاته العلى، أن يرزقنا وإياكم الفقه في الدين والبصيرة فيه، وأن يثبتنا وإياكم جميعًا على الحق والهدى، وأن يعصمنا وإياكم من الفتن ما ظهر منها وما بطن، وأن يتوفانا وهو راضٍ عنا، إنه ولي ذلك والقادر عليه.

Aku memohon kepada Allah Subhanahu wa Ta’ala dengan Nama-nama-Nya yang terpuji dan sifat-sifat-Nya yang tinggi, agar merizqikan kepada kami dan kalian kefaqihan agama dan bashirah padanya. Agar mengokohkan kami dan kalian semua di atas kebenaran dan petunjuk. Agar menjaga kami dan kalian dari fitnah yang nampak maupun yang tersembunyi, serta mewafatkan kita dalam keadaan Dia ridha kepada kita. Sesungguhnya Dia adalah Pelindung dari semua itu dan Dia-lah yang Maha Mampu atasnya.

وآخر دعوانا أن الحمد لله رب العالمين، وصلى الله وسلم وبارك على عبده ورسوله نبينا محمد وعلى آله وأصحابه وأتباعه بإحسان.

Inilah yang dapat kami sampaikan. Segala puji bagi Allah Rabb semesta alam, semoga shalawat dan salam, serta barakah terlimpahkan kepada hamba dan rasul-Nya, Nabi kita Muhammad, beserta keluarganya, para shahabatnya, dam para pengikutnya dengan baik.

***

Sumber: http://bayenahsalaf.com/vb/showthread.php?t=8631
Alih Bahasa: Syabab Forum Salafy Indonesia

Sumber: http://forumsalafy.net/?p=9889

 

 

 

 

 

 

 

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

 
%d blogger menyukai ini: